Awan Biru Dilangit Senja

"Halo,," , begitulah kalimat yang muncul di YM yang baru saja aq buat untuk chip pulsa all opr ku. Satu sapaan dari salah satu opr server pulsa yang aq ikutin. "Ya.." aq jawab sekenanya ja karena kupikir karena dikiranya aq member baru jadi disapa aq nya. " Mbak Rita gi apa ya" kembali si opr membalas chat aq, "hah?? Rita sapa ya?? Salah YM mungkin mas", aq kembali membalas sekenanya. " lho ini bukan na Mbak Rita agen yang di bandung itu", "bukan, aq agen di surabaya n ini aq ru daftarin chip aq pake YM"."Surabaya?? kok ini inputnya disini masuk ke Bandung ya??" si opr kembali ngeyel dengan datanya kalo aq masuk dalam daftar agen Bandung. Entah sengaja ato apa yang jelas kayak ga mungkin banget bisa salah input secara aq dengan jelas nulisnya kota asal Surabaya. "Bukan kok, aq agen di surabaya, mungkin komputer na gi error tuh jadi salah input, ato mungkin cs na yg error yah??" aq membalas chat na dengan sedikit kesal. "mmm..begitu ya, mav kalo gitu salah org kayakna, aq kira tadi Mbak Rita agen yang di Bandung...kalo boleh tw ini dengan sapa ya", "disini Maya" jawab q singkat. "oh mbak Maya, kenalin aq Deni". Dalam hati aq geli juga dengan tingkah si opr niy, SKSD (Sok Kenal Sok Dekat) gitu, pake alesan salah YM segala kalo cuma mw kenalan ja ma agen baru. "owh iya ,," q jawab perkenalan itu dengan singkat. Rupanya Deni si opr ga nyerah n terus menyerang dengan berbagai pertanyaan umum seputar perkenalan n basa basi. Pinter juga dia mencairkan suasana malem itu yang awalnya nge bete in jadi nyenengin. Aq pun mulai tertarik untuk ngobrol dengan Deni lebih banyak. Dari sekedar berkenalan, tanya kegiatan sehari hari, saling tukar akun FB akhirnya sampai pada tahap saling curhat.Malem itu aq habiskan waktu q bercanda dengan Deni sampe tengah malem saat dia harus pulang dari kantor. "Wah udah jam stengah 12 nih, aq mw siap siap pulang May" begitu Deni coba mengakhiri chat hari itu karena memang waktu dah ga memungkinkan lagi. "Boleh minta nope ga Den??" balas q sebelum harus bener2 mengakhiri chat "boleh, nih catat ya 081xxxxx58, n jangan lupa diisi in pulsana hehehe" serunya sambil tetap bercanda. "ea jangan kuatir, ntar aq isi mpe 1 juta yach wkwkwkwk" balas q ke Deni. "nope km brp ??" "hehe rahasia dunk" "mmm.. pelit ya km May, ya udahlah km kan dah tw nope aq, ntar aq tunggu kiriman pulsanya" "siiipp dah" dan berakhirlah chat pertamaku dengan Deni malem itu. Sepanjang malem itu aku jadi ceria, serasa hidup kembali setelah bertemu dengan Deni yang bisa membuatku lupa akan sakit hatiku karena patah hati. Hiks hiks, yah aq mang lagi patah hati ma teman sekantornya Deni pi tentu ja aq ga kasih tw Deni coz aq malu ckckck.Keesokan harinya aq chat lagi ma Deni dan begitu seterusnya kecuali hari kamis karena hari kamis Deni libur, pi ga chating sms pun jadi. Yah begitulah, hubungan ku dengan Deni makin dekat dari hari ke hari. Bukan hanya sekedar bercanda n saling menyegarkan hari masing2 tapi akhirnya aku dan dia saling curhat tentang masalah sehari2 juga tentang kekasih masing2. Dengan ringannya kami lalui hari hari bersama, mengisi kekosongan masing2 dan selalu berusaha memberikan perhatian2 kecil setiap hari, pokoknya tiada hari tanpa Deni dalam hari2 ku. Begitu juga dengan dia, ga akan pernah absen wat sms aq meski cuma say hello ato good morning. Aq suka dengan semua yang ada pada Deni, aq semakin mengagumi dia yang dengan begitu mudah bisa mengerti aku dan sanggup menutup luka batinku kemarin hari. Hingga aq sadari ternyata aq mulai menyukainya, aku mulai punya rasa kangen ma dia pi tentu aja aku pendam sendiri rasa kangen itu karena aq ga mungkin kangen ma sahabat aku sendiri yang kenyataanya masih mencintai kekasihnya yang kemarin dan aku tau banget itu karena dia selalu curhat padaku. Dan tentu saja sejak aku suka ma Deni, setiap dia curhat tentang pacarnya itu hatiku sakit, jujur aku cemburu karena Deni begitu mencintai cewek itu pi cewek itu menyia nyiakan nya n milih jadian ma cowok lain.******Sedang enak2nya FB an aq dikejutkan dengan chat box dari seseorang bernama Putri. "halo Maya,," sapanya ramah. "owh yaya, halo juga Putri" balas q dengan ramah pula. "kamu pacarnya Deni ya??" pertanyaan yang tanpa basa basi dan langsung membuatku shock. "maksudnya gimana ya?" " Udah mbak ngaku aja gpp kok kalo mbak pacarnya Deni yang baru, aq ikhlas kok". Wah semakin aku heran dengan si Putri ini. "Mav ini dengan siapa?? Aq ga kenal km pi km kok kenal Deni??" aku mulai menanyakan siapa sebenernya si Putri "Aq putri mantan nya Deni" whoa!! sontak jantungku serasa berhenti berdetak, Jadi ini dia si Putri cewek yang sering Deni ceritain ke aq, cewek yang dah nyakitin perasaan Deni, cewek yang dah bikin aku jeles setengah mati. Entah apa yang aq rasain waktu itu, yang jelas aku banget kacau n marah "iya, aq ceweknya Deni" aq balas chat dia. "owh,,selamat ya mbak, aq ikut seneng kok Deni jadian ma mbak, btw dah lama kah jadian ma Deni??" "lum lama kok" jawabku sekenanya. Sementara dia bertanya macam2 aku sms Deni n nanyain apa bener akun FB mantan nya itu namana Putri. Ternyata memang iya, itu Putri yang selama ini selalu Deni ceritakan padaku. Lalu aq pun menceritakan pada Deni kalo si Putri chat aq di FB nanyakan apa aq pacaran ma dia, lalu Deni minta aq supaya bilang kalo antara aq dan Deni ga da apa2 n cuman sahabat. Hmm..rasanya aq kesel banget Deni bilang gitu pi yah apa boleh buat coz aq juga ga pernah bilang kalo sebenere aq suka ma dia jadinya terpaksa kemudian aku ralat keteranganku ke Putri kalo aq bukan cewekna Deni, meski dengan perasaan dongkol dan marah.Sejak kejadian malam itu, aku yang masih diliputi perasaan marah n jeles abis ga sekali pun sms Deni dan itu membuat yang bersangkutan kebingungan coz smua sms nya ga aku balas, telpon nya juga ga aku angkat. Dalam hati aku berpikir, masa iya sih kamu ga tau apa yang aku rasain?? Apa dari tingkahku selama ini kamu ga nyadar kalo aku suka ma kamu. Huft...aku terus bersungut sungut menahan kekesalahan itu. Sedang menggerutu sendirian begitu HP aq bunyi ada sms masuk, dari Deni. "aq ga tau ada apa mpe Imut (Deni panggil aq imut) jadi ngambek gini. Mavin kalo aq mang ada salah, pi q mohon jelasin mang na ada apa. Mav kalo sms q ganggu waktu istirahat Imut. Met bobok, mimpi indah Imut" demikian kata2 yang kudapati di layar HP q. Karena sedang kesal, aku ga menanggapi sms itu dan aq pun memilih tidur.Keesokan paginya, Deni udah nge BUZZ YM aku n terus menanyakan ada apa. Merasa tak ada jawaban melalui YM, dia pun sms aq, "Imut tolong jelasin ada apa?? Aq ada salah apa?? Q mohon.." "napa qm masih naruh harapan ma Putri ?? toh dia dah bener2 nyakitin qm n menduakan qm" aku akhirna membalas sms Deni yang kesekian kali yang udah aq cuekin. "Aq ga naruh harapan ma Putri lagi Imut, sumpah. Aq cuma ga mw ada salah paham aja" " salah paham gmn maxudmu??" "hmm..ya aq ga mw ada yang terluka lagi Imut, sulit wat jelasinnya". Dari kalimatnya sepertinya Deni sedang berusaha menutupi sesuatu. "qm tw ga?? aq sakit hati tiap qm cerita n curhat tentang Putri ma aq. Aq jeles!!" akhirnya terungkap juga sedikit dari perasaanku yang memang bener2 cemburu ma Putri. "sebenere aq juga gitu Imut. aq juga jeles tiap Imut curhat tentang co Imut. Aq juga sakit hati". Tuing tuing...seketika itu juga mataku jadi berbinar2, kaget pi seneng. "Hah?? maxud qm??" ga ada balasan sms pi HP aq berdering, Deni menelfonku. "Napa siy?? ngambek gini Imut" terdengar suara khas imut Deni yang bikin aq selalu kangen. "ga kenapa napa kok, biasa aja" "kalo biasa kenapa diemin aq ya?? sms ga dibales, telpon ga diangkat hmm.. napa siyy..cerita dong" rayuan maut tuh pikirku dalem hati. "jeles ma Putri ya??" pertanyaan itu bikin emosiku naik lagi, "iya,, qm nyebelin tw ga!!" aq jawab dengan ketus. "hmm,,,sebenere aq juga jeles..." "jeles napa?? ma sapa??" "iya sama cowok na Imut, pi kan ga mungkin aq bilang nya kalo aq jeles, gimana hayo" rasanya darahku mengalir deras dan jantungku berdebar kencang, aku berpikir apakah Deni juga merasakan apa yang aq rasa?? suka?? kangen juga?? "iya ta??" aq berusaha mencari kejelasan dari kalimat2 Deni yang baru saja diucapkannya itu "Iya,,,Imut" "bohong qm,,," "Ya udah kalo ga percaya gpp, yang penting aq udah bilang dan aq e n g g a k bohong,,Imut". Serasa terbang ke langit tinggi...aq seneng banget hari itu, ternyata rasaku bersambut.Sejak hari itu hubunganku dengan Deni makin dekat dan lebih dekat lagi. Bisa dibilang kami jalan bareng meski belum pernah bertemu satu sama lain. Yah maklum, aku di surabaya sedang Deni di malang dan karena kesibukan masing2 jadinya aq ga bisa ketemu ma Deni."kapan beib (dari Imut berubah jadi beib) main ke malang, aq penggen ketemu, kangen" demikian bunyi salah satu sms dari Deni pagi itu, kamis 01 juli 2010. "wah yo ga bisa beib, aq kan harus kerja, lagian mw ketemu dmn?? malang kan jauh" "kok gt ce beib?? mang na g mw ketemuan aq kan kangen penggen ketemu n liat langsung beiby, bukan cuma futu" Deni terus merayu wat aq maen ke malang n nemuin dia n akhirnya aq dan dia sepakat kalo hari selasa depan aq mw maen ke malang. pagi berganti siang saatnya aku harus ke bank setoran tagihan. Karena hari itu kamis jadi antrian bank ga begitu panjang dan ga sampe 10 menit tugasku di bank udah selesai. Keluar dari bank bukannya pulang ke rumah pi malah memacu motor mengarah ke Malang. Entah ada apa pi hari itu juga aq pengen banget ke Malang nemuin Deni.Dalam gerimis dan baju setengah basah akhirnya sampe juga aku di kota Malang dengan selamat. Sebelum aku memutuskan untuk ketemu Deni aku sempatin dulu muter muter malang meski cuma sebagian aja. Setelah lelah muter2 aku menelfon Deni "Assalamualaikum" "walaikum salam beib" "qm dimana ??" tanya ku basa basi "aq di kosan ini, kenapa mang na? Beiby dmn ini? kok rame banget sepertinya" "aq dimalang" "hah??? yang bener beib!!" seperti kaget Deni mendengar kalo aq di malang. "Iya kan mw nemuin km" "lowh kok ga bilang ce?? katana selasa depan??" "ea udah kalo ga mw ketemu, aq pulang aja sekarang" jawab ku menggodanya. "eh jangan, jangan pulang dulu. Beib dmn sekarang??" "aq di jalan kawi ini, mw ke masjid sabilillah, kita ketemuan disana aja" " iya udah aku kesana sekarang" demikian telepon aku akhiri dan aku pun segera meluncur ke arah Masjid Sabilillah. Belum juga selesai wudhu, HP aq bunyi, sms dari Deni " dmn beib?? aq dah di masjid". Sambil tersenyum gemes aq balas sms dia supaya nungguin diluar aja coz aku belum sholat Ashar.Selepas sholat Ashar, jantungku makin berdebar kencang saat melangkahkan kaki keluar masjid. Ya, aku gugup mau ketemuan ma Deni, meski dah jalan lewat dumay tapi baru kali ini aku ketemu langsung dengan pujaan hatiku itu, Deni. Dalam hati aku membayangkan seperti apa wajah dia dia dunia nyata, dan.... itu dia Deniku, duduk di tangga masjid sambil menikmati semangkok bakso. Aku langsung tau itu Deni dari matanya, hal yang paling aku suka dari dia. Pandangan matanya lekat menatap mataku, lalu seulas senyum manis tersungging di sela2 mi bakso yang sedang di mam nya. OMG...jantungku berdebar semakin kencang, sungguh luar biasa imutnya si Deni ini, aku jadi makin gemes, makin sayang dan tentu ja makin cinta ckckck.Seketika itu juga Deni langsung mengembalikan mangkok baksonya padahal belum habis dia mam nya. Rupanya dia ga mau membuatku menunggu dan segera menghampiriku begitu selesai membayar si abang tukang bakso. "Kok nggak bilang2 seh mau dateng hari ini?" sapanya begitu dia ada disebelahku. Alamak!! aku ga bisa berkata kata, mulutku rasanya terkunci rapat dan hanya bisa mengatakan "ga pa pa". Rupanya Deni tahu aku gugup dan dia segera mencairkan suasana dengan meraih kemudi motorku "ea udah sekarang ini mau kemana,,,beib??" "nggg...kemana yach??" aku yang sedari tadi masih tarpesona ma dia jadi makin bengong. "aku pengen tau kantor kamu dunk" pintaku manja, "jiaah buat apa ?? Masa jauh2 ke Malang cuma mau maen ke kantor aku??". "lha terus mau kemana hayo??" tanyaku lagi yang dah mulai bisa menguasai diri. "mmm...ga tau lha,,,beib mau na kemana??" "ea liat kantor kamu, kan aku mau nemuin Pus (panggilan wat teman sekantornya Deni yang pernah aku sukai)" "ooo jadi kesini cuma mau nemuin Pus ya aku jadi supirnya" terdengar jawaban dari mulut Deni sambil membuang muka tanda ga suka, "ya enggak lah, aq mau nemuin qm kok pi aq juga pengen tau kantor qm, masa ga boleh siiyy" jawabku sembari merajuk supaya dia ga marah. "mau liat apa seh?? paling juga cuma kantor gitu doang" "ya ga ada, namana juga pengen tau, ga boleh ta?" "ya udah, ayo". Jadilah aku dianterin liat kantor tempat Deni kerja yang sebenere cuman alasanku aja buat mencairkan suasana dan nutupin kegugupanku saat itu. Sepanjang jalan menuju ke kantor aku ga banyak bicara apa pun, aku cuma bisa mencoba meredam gejolak dalam batin aku yang semakin meledak ledak rasanya. Aku bahagia, aku seneng banget, hanya itu yang aku tau.Aku dibawanya menuju ke komplek perumahan borobudur, tempatnya sepi ya maklum namanya juga perumahan. Sembari tersenyum dan mulai melambatkan laju motor Deni menunjukkan padaku "itu beib kantor aq, pi kita ga usah masuk ya... ntar rame jadinya ama anak anak ga enak". "owh itu kah?? hmmm..." jawabku sekenanya. "nah udah tau kantorku kan?? sekarang mau kemana lagi??". Dalam hati aku ga tau mau kemana lagi coz tujuanku cuma satu yaitu ketemu Deni, itu aja. Karena aku ga menjawab, tiba tiba Deni menghentikan laju motor dan menoleh ke arahku sembari mendekatkan wajahnya yang imut itu, "ditanyain lowh...kok diem ae sehh". OMG...sumpah deh makin ga bisa ngomong aku jadina. "terserah ez,,," jawabku lirih karena menahan gugup."jangan terserah,,kemana,,, beib??" Deni terus bertanya sementara hujan makin deras membasahi kota Malang yang sudah menjelang malam. Dalam bingnung dan ga tau harus jawab apa tiba tiba terlontar jawaban "maen ke kosan qm aja, aku dah ga penggen kemana mana lagi, mau ngobrol aja ma qm". "jauh lowh kosan aku beib, ga pa pa ta??" "lha terus mang na mau kemana?? Dah malem ujan pula" "hmm... ya udah kalo gitu".**************Dalam guyuran hujan yang lumayan deras dan daerah Malang yang ga aku kenal, aku percaya sepenuhnya ma Deni yang membawaku ke kosan dia. Dalam hati aku bertanya, Ya Allah daerah mana ini?? Coz seumur hidup aku belum pernah ke daerah itu yang sama sekali asing untukku. Aku juga sempat berpikir kalo Deni orang jahat pastinya dia bisa nglakuin hal hal buruk ma aku dan,,,,, ah ak berusaha menepis semua bayangan2 buruk itu tentang Deni. Kurang lebih 15 menit perjalanan dari perumahan Borobudur ke kosan Deni akhirnya sampai juga. Hmm suasana rame coz waktu itu sedang ada acara hajatan pernikahan. Setelah memarkir motor dan merapikan jas hujan, aku diajaknya masuk ke gang kecil di sebelah rumah yang ada hajatannya itu. Gang kecil yang gelap dan panjang, hiiyyy aku sempat bergidik juga..lagi lagi pikiran jelek itu datang menghampiriku. Setelah jalan lumayan jauh menurutku atau karena aku nya aja yang kelelahan, akhirnya nyampe juga di satu rumah diujung gang. Rumah yang ga terlalu besar pi menurutku nyaman juga wat ditinggalin apalagi aku merasa sangat lelah seharian tadi di jalan. Kulihat Deni langsung memasuki rumah yang ga terkunci itu sedang aku menunggu dia luar karena lum dipersilahkan masuk (lebay.com). Deni yang menyadari aku ga ngikutin dia masuk ke rumah segera keluar lagi "ayo masuk,, kok diluar??" "lha kan lum disuruh masuk" aku berusaha mengelak. Deni cuma tersenyum keki medengar jawaban konyolku lalu meraih tanganku dan menggandengku masuk ke rumah. Sebenere ada ruang tamu disitu tapi ternyata Deni mengajakku ke kamarnya, diujung belakang rumah. Hmmm...??? Kamarnya luamayan rapi lah untuk ukuran cowok, dan yang bikin ga nahan lampunya itu lowh... 5 watt ga sampe mungkin, remang remang gitu lah. Dasar aku nya udah kelelahan driving surabaya-malang hujan2 pula, melihat ada tempat istirahat langsung aja deh tanpa basa basi menghenyakkan diri ke pembaringan. Hmmm nyaman banget rasanya coz kepalaku udah mulai senut senut pusing.Deni keluar kamar n pamit mau ke depan dulu sementara aku udah dengan seenaknya "membajak" tempat tidurnya. "aku ke depan dulu, mau nitip apa??" "mm..enggak ez, minum aja" jawabku sekenanya. Pintu kamar pun ditutupnya. Sambil berbaring aku jelajahi setiap senti kamar itu dengan mataku yang udah mulai ngantuk, lampu remang remang di kamar itu membuatku semakin ngantuk dan aku pun coba memejamkan mata yang udah terasa pedes banget.Sedang enak enaknya menuju alam mimpi, aku dikejutkan bunyi derak pintu kamar yang terbuka, kulihat Deni masuk sambil menggerutu "napa yang jualan pada tutup ya? ah payah" rupanya karena ada hajatan pernikahan di ujung gang tadi warung nya tutup gitu atau entah apa aku ga begitu nyambung secara aku ngantuk banget. "apa na yang ga jualan" tanyaku "itu tadi mau beli kue buat nyemil pi warungnya tutup". "ea udah lah ga pa pa, aq ga laper kok. Ketemu qm ja dah bikin aku kenyang" jawabku berseloroh tanpa ada maksud apa2. Lagi lagi Deni melontarkan senyum manisnya itu sambil berjalan menghampiri ke arahku. Aku buru buru bangun dari posisi tidurku dan berganti duduk bersandar.Tanpa ba bi bu Deni duduk disebelahku "geseran dikit dong". Aku pun menurutinya dan beringsut sedikit memberikan ruang lebih untuknya duduk disebelahku.Mataku yang tadinya ngantuk berat jadi melek lagi gara2 duduk bersebelahan dengan Deni, begitu dekat, sangat dekat bahkan sehingga aku bisa mendengar nafasnya dan juga detak jantungnya yang ternyata sama sepertiku, memburu dan berdebar kencang. Untuk menutupi kegugupanku, aku meraih HP ku dan mulai memainkannya, main apa aja, berusaha ngeles tapi ternyata hal itu malah membuka jalan bagi Deni untuk makin mendekatkan diri. "maen apa sih?? aq kok dicuekin??" Deni mulai pembicaraan sambil berusaha melihat apa yang aku mainin di HP dan memegang tanganku mencoba melihat layar HP. "ga maen apa2 kok, HP ku ga ada game nya" "hmm lalu ngapain hayo dari tadi melototin HP terus". "owh aq mau kirim sms" jawabku mengelak, "sms sapa kok serius amat?? Kan yang biasa di sms in ada disini" jawab Deni genit sambil menatap dalam dalam mataku yang berjarak hanya satu jengkal dari wajahnya. Aku ga bisa bilang apa apa lagi, karena memang alasan ku sangat ga masuk akal dan Deni bener, aq ga ada tujuan sms selain dia dan dia sekarang ada didepanku, sedanng menatapku dengan matanya yang teduh namun setajam silet (aw aw aw). Dengan gerakan lembut tapi mantap Deni berusaha melepaskan HP dari genggaman tanganku dan tetap terus menatap mataku. OMG...orang ini nyadar ga ya kalo nafasku berhenti waktu dia makin dekat denganku. Huft...Tiba2 ja HP dia berbunyi, ada sms masuk rupanya, buyar deh suasana romantisnya, hehehe. Deni segera membuka sms itu, dan membacanya "dari siapa??" tanya ku basa basi "owh,,ini dari temen minta ijin mau pinjem motor" "owh" jawabku sambil kembali meraih HP ku yang tadinya udah tercerai ke sudut ruangan.Setelah membalas sms, Deni kembali mendekatiku dan mulai protes lagi dengan meraih HP ku menyuruhku meletakkannya dan memintaku ga nyuekin dia. "Kok mainan HP lagi siy beiby.." "mm lha qm juga mainan HP kan tadi" jawabku berusaha membela diri "mana? udah enggak kan??" aku cuma bisa senyum salting dengan jawaban itu. Lalu aku letakkan HP di sebelah bantal dan memberanikan diri balas menatap pandangan mata Deni sembari berkata " lalu aku mesti ngapain??" dengan mantap dan tanpa ragu Deni menjawab "belah jeruk aja beib. Jeruk mam jeruk". Seketika itu juga aku terhenyak, weh?? "emange berani??" kataku coba berkelakar dan menggodanya tapi jawabannya diluar dugaanku "berani..." sembari mulai berpindah posisi yang tadinya duduk disebelahku menjadi duduk di kakiku dan memalingkan wajahku untuk semakin dekat dengannya. Aku masih mencoba mengelak dan bercanda berharap dia mengurungkan niatnya "iya kah?? Yes or No??" dengan mantap dijawabnya "yes" dan tanpa memberi waktu aku menjawab lagi, sebuah ciuman lembut dan dalam telah menutup mulutku supaya tidak berkata kata lagi (aw aw aw).Masih ga percaya dengan apa yang terjadi, aku langsung larut dalam kecupan pertamaku dengannya. Aku lihat matanya masih menatapku dengan lembut. Walau tanpa bicara akhirnya aku dan dia sama2 memejamkan mata dan hanyut dalam dalam hasrat masing2.
Sesaknya nafasku menahan gejolak dalam dada karena kecupan itu tak membuat Deni iba (aw aw aw) malah semakin gemas dia rupanya padaku melihat tingkahku yang berusaha menghindar dengan beringsut ke kanan dan ke kiri. "napa ce beiby??" tanya Deni sambil senyum2 "aneh" gitu deh (tak terdeskripsikan). "nggg.. ga kok. Ga da pa pa aq na" jawab ku gugup. "beneerr??" tanya dia sekali lagi sembari menyelidik " iya.." jawabku singkat, tapi ga jelas n ngawur. "mang beneran ini?? bbeib..?? dengan suara bergetar aku coba tanyakan kalo dia memang benar2 akan melakukan itu. Tanpa ragu dan tanpa berpikir ulang terlontarlah jawaban "he emb..beiby, cinta". Sembari menarik nafas panjang si dia nya mengecup keningku juga membelai rambutku, terus bergulir menurun ke pipiku, bibirku, leherku, terus dan terus. OMG, Deni benar2 tau bagaimana membuatku merasa begitu nyaman berada dalam pelukannya juga semua hal yang dilakukannya malam itu. Kami lewati malam yang dingin itu hanya berdua, larut tenggelam dalam surga dunia yang seharusnya belum boleh. Aku dan dia tau, tapi..... it happened.
Masih dalam dekapan Deni,,,
Aku berkata lirih, "beib,,," "hmm??" sahut Deni dengan mata terkatup. "aq sayang qm,,,sangat,,". Perlahan mata yang indah itu terbuka dan menatapku tak berkedip untuk beberapa saat, entah apa yang dicarinya dalam pandangannya itu, "aq juga sayang qm,,,sangat,,," lalu dipeluk dan dibawanya aku ke dalam dunia mimpi yang lebih jauh lagi pada hari2 berikutnya. Dunia mimpi yang membuatku hidup dalam mimpi. Inilah awal dari semua mimpi burukku, awal dari kehancuran hidup indahku. Ya,,,Deni yang sangat aku cinta, Deni yang aku kenal lembut ternyata adalah sosok yang tidak punya hati dan perasaan.
And this is the story....
"aq ga enak badan beib, mual, muntah n pusing :(" sms pertamaku buat Deni di satu pagi. "masuk angin palingan beib, kemarin keujanan n pake baju basah kan, dah mam n minum obat lum?" Deni membalas sms ku 5 detik kemudian. "aq na ga bisa mam, muntah terus, gmn nich" "lowh,,lowh,, kok bs gt ce chayank?" "g tw,,," "kok g tw?? gmn ce??". Untuk beberapa saat aku terdiam dan ga menjawab sms. "Beib?? kok diem ja??" Lagi2 aku terdiam dan ga ingin balas sms itu. Ada sesuatu hal yang sedang menari2 di pikiranku dan aku ga ingin hal itu menjadi kenyataan. "Beiby,,cinta,,hunny bunny sweety ku... kemana nich orgnya ya??" dan lagi2 pula sms Deni menambah full isi inbox HP ku. Akhirnya kuberanikan diri untuk menjawab sms Deni dengan mengetikkan "gmn kl aq hamil??" "Beiby jangan bercanda gt dunk" "Sp yg bcanda? Nich gejalana udah ada, trus kmrn qta bez mam jeruk, kyk na ga aneh kl aq hamil".
Hening....
Tak ada jawaban sms balik....
Aku tenggelam dalam berjuta pertanyaan dalam benakku, aku ga tau mesti percayainya atau tidak tapi kenyataanya memang begitu adanya. "dah di tes lum beib?" sms dari Deni tiba2 membuyarkan lamunanku. "lum siy, takut" "lowh kok takut?? kalo ga di tes mn bs tw beneran ada baby ato ga na?? iya kan,,, " "mudah2an negativ" jawabku penuh harap. "iya cint, mudah2an begitu".
**********************
Huft...lega,,,ternyata cuma satu garis merah yang muncul. Sambil menghela nafas lega aku letakkan strip test pack itu di atas wastafel kamar mandi dan aku mencuci muka berharap penat dan kegalauan yang kurasakan tadi pagi akan ikut hilang terbilas air dingin. Setelah mengeringkan muka dengan handuk kesayanganku yang bergambar hello kitty aku kembali menghampiri wastafel tempat aku meletakkan strip test pack tadi dan langsung aku bawa masuk ke kamar. Sambil rebahan istirahat aku lihat lagi hasil yang ditunjukkan strip test pack tadi. Mataku yang tadinya mengantuk langsung membelalak kaget mendapati perubahan pada strip itu yang sekarang ternyata menjadi dua garis merah tertera di tengah2nya.
**********************
"positiv"
hanya kata itu yang aku ketikkan.
"apanya yg positiv cint?"
"positif, aq hamil"
"hah?? yg bener ??
"iya"
cukup lama kami saling terdiam, entah apa yang ada dalam pikiran Deni waktu itu entah pula apa yang aku pikirkan saat itu. Tiba2 HP ku berdering, Deni menelfonku:
" halo,,," sapa ku lirih dan tak bersemangat.
" kok sedih gitu suaranya?"
aku hanya terdiam tak menjawab
" ya sudah beib, itu baby qta, ga usah sedih. Beib jaga baik2 anak aq ya, jangan sedih nti baby na ikutan sedih lowh"
Kalimat yang sangat sederhana yang dengan mudahnya diucapkan Deni untuk menghiburku dan meluruhkan segala kecemasanku. Kalimat itu yang bisa buatku tersenyum lagi dan bukan hanya kata2 tapi dibuktikannya dengan makin sayangi aku dan juga baby.
Satu bulan berlalu dan aku bener2 makin bahagia jalani hari2ku meski direpotkan dengan morning sickness yang banget aku benci tapi support dari Deni membuatku kuat dan bisa melewati semua itu. Bulan kedua mulai aku rasakan perubahan pada sikap Deni yang terkesan agak jaga jarak. Bulan ketiga aku rasakan perubahan makin kentara dan makin lebih jelas lagi memasuki bulan keempat. Selama 4 bulan itu berulang kali aku putus sambung dengan Deni, selalu terjadi pertengkaran2 yang mengakhiri setiap pertemuan dengan ngambek dan gondok2an. Lelah...lahir dan batin menghadapi sikap Deni yang seperti itu. Ada apa sebenere??
*********************
"Selasa depan aq tunangan. Aq ga tw harus gimana cara sampaikan ini ke qm, makanya aq memilih untuk diam coz aq g mw qm terluka, aq g sanggup lihat qm menangis"
sebuah kalimat simpel pi mampu buatku merasakan emosi yang luar biasa. Marah, kesal, cemburu, kecewa, semuanya bercampur jadi satu. Ada rasa benci tak terhingga dengan kata2nya itu. Ada perasaan tak percaya dan keyakinan yang kuat bahwa semuanya itu bohong.
"g bs gt dong Deni..gmn ma nasib aq??" aku berargumen coba pertahankan posisiku. "aq ga bs menolak perjodohan ini, aq dah terpojok, ibu, almarhum nenek, aq sudah benar2 ga punya pilihan lain lagi, aq dah pasrah". "WHAT??!! Gmn ma anak kamu niy??" "aq lum tw, aq binun, aq blank, qta sodaraan ja dengan gitu kita masih bisa berhubungan tapi kita batesin diri qta".
"apa maksud qm!!! Aq ibu dari anak qm bukan sodara qm!!!!g bs gini dong!!!" "lalu aq mesti gimana?? Aq binun,,,"
Hanya kalimat2 demikian yang aq terima setiap kali aku meminta kejelasan status hubungan dari Deni. Semakin sakit rasanya hati aku dengan sikapnya yang semakin hari semakin ga jelas dan menyebalkan ditambah lagi aku dapat informasi dari seorang teman bahwa Deni sekarang punya pacar baru. Ga kebayang deh rasa sakit dalam dadaku mendengar kabar itu. Kalo cuma aku yang diduakan tentunya aku ga akan sampai semarah dan sekecewa ini, tapi bagaimana dengan baby?? Bagaimana dengan janji dia dan tanggung jawabnya?? Menggantung,,, mengambang,,, ga jelas arahnya,, itu lah status yang diberikan Deni untukku.
**************** kilas balik.....
"aq ingin menjadikan semuanya ini indah dan halal untukku" kubaca kalimat simpel sms dari Deni keesokan hari sepulang aku dari Malang. Mencoba menelaah arti kalimat itu, aku tahu pasti apa arti kalimat itu tapi hatiku tergoda untuk menanakan maksud pastinya pada si empunya penulis pesan "apa maksudnya beib??" "aq pengen jadikan beib kekasih halalku" "wait wait.... Maksudnya, beib mw menikahi aku?? Begitu kah??" tanyaku ga percaya. " iya beib, aq sayang banget ma beib, aq cm mau beib ga ada lagi yang lain". Hampir aku terjatuh dari kursi tempat aku duduk menghadap meja kerjaku membaca sms2 Deni yang sungguh buatku happy tak terkira. Tak henti2nya aku ucapkan syukur pada Yang Maha Hidup aku punyai kekasih sebaik Deni tapi semua itu tak berlangsung lama karena keesokan harinya semua berubah. Ya,,,sekali lagi surprise untukku dari pujaan hatiku itu. Keesokan harinya Deni mengatakan bahwa kedua orang tuanya ga setujui hubungan kami berdua apalagi untuk menikah jelas bukanlah hal yang mungkin terjadi. Bukan hanya itu, Deni mengatakan bahwa setelah dia mengutarakan niatnya untuk menikahiku ortu nya langsung ambil keputusan dengan menjodohkan dia dengan "someone" temen mainnya sejak kecil. Tertutup sudah semua jalanku untuk dapat bersatu dengan Deni karena hal2 "aneh" yang dikatakannya itu. Jauh dalam lubuk hatiku aku banget ga percaya dengan semua kata2 Deni karena menurutku semua itu banget ga mungkin terjadi di jaman modern sekarang ini apalagi dengan tipe orang seperti Deni yang sepertinya suka akan kebebasan. Namun aku tidak ingin berburuk sangka dengannya karena aku mencoba untuk menerima semua kabar tak menyenangkan itu.
Kendati menjalani "silent love" kami tetap coba menjalani hubungan kami seperti kemarin. Bercada bersama, bertemu, bermesra, ya...aku dan Deni tetap jalan meski "dilarang" ortu Deni. Hubungan kami tetap hangat meski sebenere ada something wrong yang selalu mengganjal di hati aku dan aku banget pengen tau kebenarannya. Something wrong itu tentu saja soal perjodohan stupid itu, tapi setiap kali aku berniat mencari tau kebenaran itu selalu saja Deni menghalanginya dengan membuatku happy, jadi aku pun sering mengurungkan niatku. Hingga sutu hari Deni sempat menghilang selama 2 hari tanpa kabar dan membuat aku banget marah dengan sikapnya itu. Lalu dengan kabar duka Deni muncul kembali dan mengatakan bahwa neneknya baru saja meninggal dan mewasiatkan supaya Deni mematuhi perjodohan itu. What a perfect game and story my love.....
******************************
Pagi itu perasaanku begitu sedih ga terhingga. Begitu banyak tanya yang terlintas di benakku tentang siapa sebenarnya jati diri ayah dari bayiku. Benarkah dia telah ditunangkan orang tuanya?? Kalo benar lalu bagaimana bisa dia punya pacar baru?? Dan masih banyak pertanyaan2 lain yang membuatku bertekad akan mencari tau kebenarannya.  Prinsipku pagi itu, aku harus menemukan kebenaran itu, meski apa pun  nanti hasilnya aku harus menjawab setiap pertanyaan yang terlintas  di benakku. Buat yang kesekian kalinya aku berkunjung ke kota
Malang, kali ini dengan hati hancur dan terluka. Aku datang ke kota itu untuk semakin melukai perasaan aku sendiri dengan ingin
mengetahui benarkah?? Pukul 4 sore aku sudah sampai di Malang. Aku melepaskan lelahku di masjid Sabilillah, tempat pertamaku bertemu dengan Deni.
Aku menghabiskan waktuku selama berjam2 disana hingga selepas Isya' aku baru beranjak meninggalkan masjid dan berniat
menemui Deni. Aku mencoba sms pi ga ada balasan, lalu aku pun menelfonnya "Halo, km dimana?" sapaku begitu telfonku dijawabnya.
"aku gi ada di warnet" jawab Deni singkat seperti ogah2an bicara. "warnet mana?? Aku kesana ya??" "ngapain?? Ga usah lagian aku udah mau pulang kok"
" mmm kalo gitu kita makan malem aja yuk" ajak ku kepadanya berusaha untuk meluweskan suasana yang tegang dan kaku.
"aku gi males makan" jawab Deni dengan ketusnya. "lowh napa kok ga mau makan?? Ntar sakit mag nya kambuh" "udah ya aku mau pulang dulu"
tiba2 Deni memotong pembicaraanku yang belum selesai. "tapi Den, aku lum selesai ngomong!!" aku berusaha mencegahnya menutup telfon
"udah ya, assalamualaikum" dan telfon pun ditutupnya tanpa menghiraukan perasaanku. Aku mencoba menelfon lagi, nada sambung tapi tak dijawabnya
telfonku. Kesal banget aku dibuatnya malam itu, akhirnya aku pun makan malam sendirian di warung sea food Pak Tomo langgananku.
Banyak kenangan manis di warung itu yang ga akan pernah aku lupakan selain karena faktor makanannya yang cocok untukku tapi
harganya kurang cocok (www.mahal.com). Selepas makan malem aku langsung mencari penginapan karena jam udah nunjukkin pukul 10 malem, aku udah banget kelelahan
dan mengantuk ditambah lagi perut aku mulai kambuh, sakit melilit tanpa sebab dan terasa sangat kaku. Kata dokter kalo aku kelelahan  bisa jadi rahim mengalami kontraksi dan itu rasanya sakit bukan main. Tapi untunglah malam itu sakitnya cuma sebentar dan ga
butuh waktu lama, aku pun udah lelap dalam tidur. Berdua dengan baby ku ....Keesokan harinya pagi2 aku udah jalan2 menghirup seger dan
dinginnya kota Malang yang rasanya udah lama banget ga aku rasakan. Kangen.... Tujuanku ke kantor Deni, aku pengen nemuin dia dan aku butuh
bicara tentang kejelasan status aku dan baby. Ternyata ga semudah yang aku kira, ternyata aku ga ingat dimana kantor Deni. Udah coba
hubungi yang bersangkutan ga ada balasan. Misi hari itu gagal total dan akhirnya aku memutuskan utuk kembali ke penginapan dengan
perasaan marah, jengkel dan kecewa dengan diriku sendiri, kenapa bisa ga ingat dimana kantor Deni. Baru saja aku merebahkan diri
istirahat HP aku berdering dan ternyata Deni yang menelfon. "Halo, sapa nich?? Tadi telfon aku ??" suara Deni terdengar begitu bersemangat menyapa nomor baru yang
baru saja menelfonnya. Aku sengaja pake nomor baru buat telfon Deni tadi pagi karena kalau dia tahu nomorku yang menelfonnya
udah pasti ga akan diangkatnya telfonku. "Ini aku Maya" jawabku singkat. Seketika itu juga suara Deni yang tadinya bersemangat langsung berubah lesu
"mmhh...ada apa??" "aku pengen ketemu kamu, aku pengen ngomong ma kamu" "ngomong apa lagi, udah ga ada lagi yang bisa diomongin"
"hah?? Kok gitu kamu ngomongnya" " iya kan?? Mau ngomong apa lagi sekarang keadaanya udah kayak gini n ga bs berubah lagi. Kita dah ga bisa jalan sama2 lagi
kan, aku udah bilang" "tapi gimana ma anak kamu Deni!!!!!" aku mulai ga bisa menahan emosi karena mendengar omongan  Deni yang terkesan menggampangkan keadaan dan mau lari dari tanggung jawab. "Aku masih ga tau, aku dah bilang ma kamu aku bingung ma
semua ini, tolong ngertiin aku" " ga kebalik apa ya?? Kamu itu yang tolong ngertiin aku, gimana ama tanggung jawab kamu??"
"udah dong.." "Den, ga bisa gini kamu nya ma aku, tega bener kamu, ga punya perasaan!!" butiran bening mulai menggenang di sudut mataku menahan
semua emosi yang sudah siap meledak dengan semua sikap Deni yang acuh tak acuh. " Mavin aku cint.. aku ga bisa, kita udah bahas ini berkali kali,
jadi kumohon jangan bahas ini lagi" " aku mau ketemu kamu, aku mau ngomong" " aku juga ga bisa" " napa ga bisa?? Aku sekarang di malang, kita ketemuan di tempat
biasanya aja""lowh? Kamu dimalang ta?? Kok ga bilang??" Deni terdengar terkejut mengetahui aku ada di Malang. " kan dari semalam aku bilang ma kamu, aku ngajakin dinner
juga kan?? Lupa ta??" " owh..eh..enggak sih, cuma kupikir kemarin cuma becanda jadi aku ga nanggepinnya dengan serius, udahan dulu ya battery aku
low ini" " tapi ..." belum sempat aku selesein kalimatku telepon sudah terputus. Hanya Tuhan yang tau gimana perasaanku pagi itu. Aku tau betul
kalo sebenere HP nya ga sedang low battery tapi HP sengaja dimatikan. Sedang dalam keadaan sedih dan bingung aku memutuskan untuk main ke tempat temanku, kupikir daripada manyun dan bengong sendirian di penginapan seharian ga ngapa2in. Sampai juga aq di kontrakan temenku meski lumayan jauh dari
penginapan. Disitu aq bercanda berusaha melupakan sejenak penat dan masalah2 yang sedang menimpaku. Ga terasa waktu  sudah tengah hari ketika kudengar HP aq berdering. Dering khusus yang aq set di HP wat Deni jadi meski aku ga lihat sapa yang calling
aq tw itu Deni. "ya Hallo...." sapaku lirih. "masih mw ketemuan ??" pertanyaan aneh yang seharusnya ga perlu dia tanyakan
(uuughhh...kesel nya!!!). "iya.." jawabku singkat. "ya udah kita ketemuan di tempat biasanya, aku mw mandi dulu,,,,," telfon langsung terputus tanpa sempat aku menjawab apa pun.
Dalam hati aq makin kesal ja dengan sikap dia, tapi ya sudahlah yang penting dia mau menemuiku meski mungkin sedikit ga ikhlas.Sekitar 15 menit aq menunggu di tempat biasa na kami ketemuan, alun2 kota. Sembari minum es kelapa muda aq coba bunuh "bete"
karena lama nungguin. Akhirnya dateng juga tuch si Deni na dengan wajah "innocent" na dan....owh ternyata semuanya sudah berbeda,
jauh berbeda. Ga ada lagi Deni ku yang hangat dan penuh kelembutan yang pernah kukenal. Yang kutemui hari itu adalah sosok
Deni yang lain, Deni yang banget enggak kukenali, asing, dan sangat aneh bagiku. Sedih banget rasanya hati ini, dalam hati aku
bertanya kenapa bisa kayak gini?? Ga ada sepatah kata pun terucap dari mulut manisnya yang dulu biasanya selalu bercerita panjang
lebar tanpa ada koma pun tak ada seulas senyum menghiasinya. Mata itu ga lagi memandangku dengan rasa sayang, dan tangan itu
ga lagi memelukku wat redakan rasa kangenku padanya. Tanpa menoleh padaku Deni duduk disebelah aku tapi dengan jarak yang
cukup jauh dan selalu menundukkan kepalanya. Sesekali dia mainkan HP nya, lalu memandang kosong ke arah depan, tak ingin
menyapaku apa lagi mengajakku bicara. "hai..." sapaku garing mencoba pecahkan keheningan suasana
antara aku dan dia di tengah keramaian alun2 saat itu. Tanpa menjawab sapaku, Deni hanya menoleh sekilas dan
melontarkan senyum tipis, senyum kecut lalu kembali menundukkan kepalanya. Aku menarik nafas panjang coba redam amarahku
dengan kelakuan dia yang seperti itu. "Kok diem aja?" kembali aku coba memulai pembicaraan. "enggak tau apa yang mau diomongin", OMG bener2 deh jawaban dari mulutnya itu bikin dadaku makin sakit dan saat itu juga aku pengen nampar wajah imutnya itu, tapi aku masih bisa menahan emosiku, masih mencoba memahami perasaannya. Ga lama berselang hujan pun turun dengan derasnya, kami pun berteduh di tempat koran dinding di ujung alun2.
Berdiri menggigil kedinginan, sedingin hatiku dan hujan itu sederas air mata batinku yang begitu nelangsa harus mengalami kesedihan
yang teramat sangat dan dikarenakan oleh orang yang banget aku sayang dan cintai. Aku tertunduk, hatiku begitu perih, sakit tak terkatakan, akhirnya aku pun ga kuasa membendung tangis, ya...aku menangis dalam derasnya hujan itu dan Deni bahkan ga  mengetahuinya karena dia lebih memilih menyibukkan diri dengan membalas sms2 yang entah dari siapa. Deni baru menyadari aku
menangis setelah aku menutup mukaku dengan tissu, menahan isak dan masih terus menunduk. "Napa cint,,,kok nangis sih??" hmmm lagi2 pertanyaan stupid terlontar dari mulutnya.Kutatap mata asing itu dengan pandangan penuh amarah,dan dengan senyum sinis aku pun balik bertanya "kamu nanya kenapa aku nangis?? Kamu stupid ato apa sih!! Kamu nyadar ga ngapain aku jauh2 ke Malang cariin kamu, pengen ketemu kamu. Masih ga tau?? Masih nanya??".Berpasang2 mata tertuju ke arah kami gara2 Deni berjongkok didepanku dan meletakkan kepalanya di pangkuanku sedangkan aku sibuk mengeringkan mataku dengan tissu.
Weh...bener2 kayak di sinetron itu dah suasananya, norak abiiss...cuman bedanya ga diiringi musik mendayu dayu gitu lah hehehe."jangan gitu Den, malu diliatin orang" aku menyuruh Deni berdiri dan dia ganti duduk disebelahku, kali ini duduknya ga jauh2 amat seperti awal ketemu tadi. Aq lihat sesekali Deni curi2 pandang
ke arah perutku yang sudah agak besar dan aku tahu hal itu membuatnya banget merasa makin salah tingkah. "sudah agak besar ya..."
gumamnya dan aku pun mengangguk tanpa bicara apa2 hanya air mataku yang kembali mengucur tanpa permisi yang menjawab
gumaman Deni tadi. Deni meraih tanganku dan menggenggamnya erat banget, lalu mengusap punggungku coba redakan tangisku  "mavin aku cint,,,aq sebenere ga mau tapi aq ga bisa menolaknya. Udah jadi keputusan keluarga besarku. Udah jangan nangis lagi
dong, pliiss... Emangnya kalo nangis gini masalah kita selesai, pliiss jangan nangis lagi..." Deni mengambil tissu baru dari dalam tasku dan mengusap air
mata aku. "dah mam kah? Beli bakso yuk,,,ga bisa mam nasi kan?" Deni beranjak dari tempatnya duduk dan menggandeng tanganku mengajak mam bakso. Dengan malas aku pun mengikutinya pergi ke tempat si abang penjual bakso. Lunch dalam diam dan keheningan, huft...sungguh bukan suasana yang menyenangkan seperti dulu. Sampai suapan terakhir pun ga ada obrolan tentang
kelanjutan nasib aku ma baby, dia lebih banyak diam dan kalo pun ngomong yang dibahasnya masalah kerjaan, orang kantornya,
teman2nya, iiiyyy kesel banget aku, sebenere niy orang nyadar ga seh kalo semua omongannya tuh ga nyambung dengan apa
yang mau aku omongin. Dan setiap aku nanyain gimana kelanjutan hubungan aku dan dia, jawabannya tetap sama, aku belum tau.
Aaaaarrgghhh....."katanya tunangan, mana cincin kamu?" tanyaku menyela pembicaraanya tentang orang2 kantornya. "iya besok baru pake, acara tuker cincinnya besok di rumah, makanya aku disuruh pulang ke rumah ma Ibu". "kok aneh sih?? Setahuku begitu lamaran di rumah si cewek ya otomatis dah langsung pake cincin kan?? Ini kok enggak??"
tanyaku menyelidik. "ya adatnya mungkin beda ma orang jawa" jawab Deni spontanitas karena menurut pengakuanya dia dijodohin ma cewek keturunan madura ckckck.
"owh.." jawabku singkat, tapi sejujurnya aku makin curiga dan ga percaya dengan cerita perjodohan itu "ya udah, sebelum kamu terima cincin dari cewek itu, kamu harus
terima cincin dari aku dan kamu harus memakainya karena kamu ayah dari anak aku" kataku sembari menyerahkan sebuah cincin ke Deni. "kok gitu?"
rupanya Deni coba mengelak dari ikatan yang aku ajukan "harus!!!" jawabku dengan nada tinggi. "aku ga tau kapan, tapi kamu harus bilang sama keluargamu sapa
aku dan juga anak kamu ini" dan akhirnya dia mau memakai cincin itu, setidaknya untuk saat itu, karena aku yakin setelah pulang nanti cincin itu tidak akan dipakainya
lagi dan dugaanku ini bener adanya. Yaya.. semua yang aku duga bener adanya karena keesokan harinya aku menemukan banyak kebenaran yang sebenere dah aku
tau hanya ingin pembuktianya aja."Udah mau magrib, pulang yuk" Deni ingin menyudahi pertemuan itu meski saat itu hujan belum reda juga. Dengan kata lain dia tetap akan menyuruhku pulang meski harus menerobos hujan atau kalo enggak dia yang akan tetap pulang dan ninggalin aku sendirian di alun2. Uffss... Bener2 dah niy orang ga ada care2 nya sama sekali ma aq n baby. Beda banget ma dulu, hiyaaahhh...kesel banget aku ma dia. Ya sudahlah, percuma juga aku maksain tetep bersamanya sore itu, akhirnya aku turutin dia. Aku pulang di tengah hujan, sendirian ga dianterin, aku cuma bisa mengelus dada dengan kelakuannya yang semakin njengkelin. Malem itu aku menginap di rumah teman dan ga ada kabar apa pun dari Deni. Seperti lepas gitu aja, ga mikirin kondisi aku gimana
apalagi nanyain kabar anaknya, ckckck. *******************
Selepas Isya aku ama temenku keluar mau beli makan, sambil nostalgia jaman kuliah dulu ama dia bercanda ketawa ketiwi. Aku memang sangat dekat dengan Nadia (nama temanku). "eh May kamu ga kangen nasi lalapan Macho ta? Tuh sekarang orangnya pindah jualannya deket2 sini aja" Nadia mengajakku makan di tempat langganan kami semasa kuliah dulu. "owh,,,iya kah, dimana sih kok aku ga liatnya tadi?" "itu lowh yang diujung gang depan situ, tapi sekarang yang jualan bukan mas nya yang dulu itu, mungkin ganti adiknya ato temennya gitu, gimana?? Mau ga nih?" "iya deh, ayuk lah,,," kataku meng iya kan ajakan Nadia. Sesampainya di warung itu kami langsung memesan menu yang kami mau lalu Nadia mulai bertanya maksud kedatanganku ke Malang malam itu.
"btw dalam rangka apa nich kamu maen ke Malang May??" Nadia membuka pembicaraan sembari menunggu menu pesanan datang. "kangen ma kamu kali Nad"
jawabku sambil bercanda. "udahlah May, aku tau bukan itu tujuan utama kamu. Dan kalo aku perhatikan sepertinya ada yang berubah ma kamu, bener ga siy
perasaanku niy" kembali Nadia bertanya dan agak menyelidik. Aku menarik nafas panjang sebelum akhirnya aku menjawab pertanyaan sohib
kentalku itu. "Iya Nad,,, kamu paling tau aja kalo aku ada masalah". "Ada masalah apa lagi sih May, kamu tuh kok ga cerita gitu lowh ma aku. Dieem terus, jadinya gitu deh. Ada apa sist...?? Mau cerita kah??" Nadia bertanya lagi sambil menikmati teh hangat yang baru saja datang ke meja kami. "mm,,, masalah cowok"
aku bergumam lirih sambil ikutan meminum teh hangat di hadapanku. "cowok?? Maksudmu cowok kamu orang Malang gitu??"  aq hanya mengangguk tanda mengiyakan pertanyaan Nadia. "lalu kenapa ma dia?" " dia tiba2 mau ngilang ga jelas gitu, padahal sebelumnya hubungan aq baik2 aja, tau2nya dia bilang ga bisa jalan lagi sama aku, katanya juga udah ga sejalan. Dan kalo aku nanya ke dia ga sejalan nya itu  yang kayak gimana dia ga pernah bisa jawab dan selalu menghindar kalo aku ajakin ngomong". Sohibku itu terlihat begitu antusias mendengarkan ceritaku,
"lalu??" tanyanya lagi. "yaa,,,dia ga bisa dong gitu aja ninggalin aku ga jelas kayak gini,,,aku butuh tau da apa sebenere". "Tumben May kamu bela2in cowok mpe kayak gini??
Biasanya kamu paling cuek tuh ama urusan yang beginian, yang aku tau kamu ga pernah bawa hubungan persahabatan ma temen2 cowok kita ke tahap hati kayak gini, kok sekarang...?? Emangnya dia kamu banget ya kok mpe kamu kayak gini. Sapa siihh?? Cakep ga?? Hahahaha...."  Nadia berusaha sedikit meluweskan suasana tegang karena melihat wajahku yang semakin murung sejak dia mulai bertanya. Aku jadi geli juga dengan selorohan Nadia dan ikut tertawa mendengarnya. "hhh...Nad, dia ga cakep2 amat, tp g tau kenapa aku tuh sayang banget ma dia. Udah sering banget deh dia nyakitin aku tapi aku ga pernah bisa benci dia, selalu mavin dia, dan mpe sekarang dia tetep ga nyadarin itu dan terus nyakitin aku"
"wah wah wah ini bener2 bukan Maya yang kukenal nich. Kamu jatuh cinta tuh sist" Nadia menggeleng gelengkan kepalanya dan menatapku dengan
padangan ga percaya. "iya...aku cinta ma dia,,,banget,,," jawabku lirih dan menunduk menahan sedih dalam hati. Nadia langsung memelukku sambil membisikkan
"yang sabar ya sist... Aku tau ini sulit buatmu,,,jangan sedih lagi, aku ga bisa liat kamu yang seperti ini". Aku hanya membisu, ga sanggup lagi berkata karena kalo
kuteruskan bicara pastinya air mataku bakalan nyelonong keluar tanpa permisi. "dan itu...calon keponakanku,,,,anaknya dia kan?"  tanyanya lagi sambil menatap mataku dengan lembut tapi penuh selidik. Aku hanya memandang Nadia tanpa berujar sepatah kata pun.
"aku tau May meski kamu ga bilang,,cuma aku ga mau menduga2, aku pengen denger jawaban langsung dari kamu,,,iya kan?" "iya,,," aku menjawab sohibku itu.
"iya sudah,,,ga pa pa sist,,,sekarang mam dulu yuk,,kasihan ponakan aku tuh pasti laper diajakin nangis mulu ma mamanya, udah jangan sedih gitu, inget kamu juga harus
mikirin baby kamu,,yuk.." Selesai makan malam kami memutuskan untuk jalan2 sebentar keliling kota dan ga lupa beli makanan2 ringan kesukaan kami
buat bekal nge gosip nanti malam. Kangen banget dengan semua hal itu. Banyak hal yang ingin kami bicarakan, saling cerita tentang  dunia kami berdua yang sekarang sudah jauh berbeda dengan yang dulu. Tapi satu hal yang ga akan berubah, aku akan tetap sayang Nadia sampai kapan pun karena dia salah satu sahabatku yang paling mengerti aku dengan segala kondisiku, begitu juga aku
sangat memahami Nadia dari ujung rambut hingga ujung kaki, ckckck.
****************
Pagi2 baru membuka mata aku bermaksud melihat jam dan aku meraih HP aku, mmm ada 1 pesan masuk. " mavin aku cint,,,aku ga ada niat wat bikin smw niy sulit, tapi kemarin
adalah pertemuan terakhir qta" seketika itu juga mataku langsung membelalak kaget. Perasaanku jadi kacau banget dan tentu aja ga terima dengan semua itu.
"kenapa qm ngomong gitu?? Ga bisa !!" aku balas sms itu dengan kesalnya. " aq ga bs jalanin semua ini lagi, mavin aku, aq mohon..."
" lho kok bisa enak banget kamu ngomong gitu. Kamu mau ninggalin aku gitu aja" "hari ini (kamis) aku dah terikat ma orang lain, aku ga bisa kecewain
orang tua n keluarga besar aku" "owh gt,,,tapi wat ngecewain aku bisa dengan segampang itu, Iya??!!!" kami saling beradu argumen lewat sms dan tentu aja aku ga mau
Deni ninggalin aku gitu aja dengan semua tanggung jawb aku pikul sendiri sementara dia dengan innocent nya berlagak menjadi anak berbakti ma ortu dengan menuruti pejodohan itu yang aku yakini ga pernah ada. Setelah lama berdebat dan tetap ga ada solusi, seperti biasanya Deni selalu mengakhiri pembicaraan dengan kata
"udah,,aku ga mau bahas ini lagi" dan menon aktifkan HP nya. Sakit banget rasae dada ini tapi aku bertekad kalo hari itu juga aku  harus bisa menemukan jawaban dari sekian banyak pertanyaanku. Aku harus,,,aku harus,,,Tujuan utamaku adalah menemukan alamat rumah ortu nya Deni
di desa Turen. Huft...bukan perkara mudah wat cari itu alamat, seharian penuh aku bertanya kesana kemari, jalan kesana kemari, capek lahir batin, sungguh,,,, namun usahaku ga sia2, akhirnya aku pun mendapatkan alamat itu dari seseorang yang bisa dipercayai 100%. Senangkah....?? Entahlah, aku bingung dengan perasaanku sendiri memandangi secarik kertas bergambar peta "asal2an" yang diberikan orang itu ke aku. Yang aku tau tujuanku hanya satu dan aku sudah membulatkan tekad, apa pun yang terjadi aku harus kesana dan  melihat dengan mata kepalaku sendiri benarkah perjodohan itu ada atau hanya rekayasa Deni wat lari dari tanggung jawabnya.
Jumat 3 desember 2010.....Pukul 8 pagi aku sudah bersiap meninggalkan kontrakan Nadia. Setelah pamitan dengan dia (cipika cipiki muach muach) aku pun segera menuju ke tempat tujuan utamaku, desa Turen. Jauhnya jarak yang ada ga membuatku mengurungkan niat karena aku dah lelah dipermainkan Deni dan juga hari itu adalah hari terbaik bagiku untuk membuktikan kebenaran cerita Deni tentang perjodohannya. Aku memasuki Turen jam 10 pagi, huft lelah sangat ditambah lagi ban depan motor aku tiba2 bocor ga jelas. Tapi aku masih bersyukur karena aku bisa sampai disitu dengan selamat dan ga selip dijalan. Sembari menambal ban motor aku pun bertanya pada seorang bapak2 disitu daerah yang aku maksud. Owh,,,ternyata memang semuanya sudah direncanakan olehNYA. Ban motorku yang bocor membwaku pada orang yang tepat bertanya dimana persisnya letak alamat rumah ortu Deni yang ternyata aku nyasar lumayan jauh. Setelah mendapat kepastian alamat yang aku tuju dimana dan juga pas dengan selesainya tambal ban, aku pun melanjutkan perjalanan. Weh...ternyata masih lumayan jauh juga itu rumah dan menurutku desa banget gitu deh. Sudah menemukan kampungnya, tinggal satu tahap lagi, mencari rumah yang aku tuju. Lagi2 bukan perkara mudah mencarinya karena aku ga tau pasti RT ato RW nya sedangkan setiap penduduk setempat yang aku tanyai selalu menjawab RT RW berapa?? Haduh...sudah penat sekali rasanya badanku, mana gerimis pula, tapi aku ga boleh nyerah karena tinggal sedikit lagi aku sampai ke tempat tujuanku. Haus dan lapar, hmmm aku memang belum sempat makan apa2 sejak tadi pagi sedangkan disitu aku ga menemukan warung makan. Akhirnya aku memutuskan istirahat sejenak di sebuah toko kecil. Aku membeli air minum dan kue seadanya buat sekedar mengisi perut yang dah mulai perih campur mual. Hujan makin deras dan memaksaku tinggal di warung itu lebih lama meskipun sebenere aku ada jas hujan tapi aku lebih memilih berteduh sebentar karena memang aku sudah lelah sekali." darimana ini mbak nya ini tadi?"tiba2 si pemilik warung menyeletuk bertanya." owh...anu pak, dari surabaya"jawabku gugup karena sedang enak2 ngelamun."lowh jauh sekali to nak, kok sendirian aja""iya pak"."tujuannya kesini mau nyari sapa??""mmm..mau ke rumah temen pak""temennya sapa namanya? Udah ketemu belum rumahnya??""eh,,,namanya Deni pak"aku semakin gugup karena si pemilik toko itu bertanya tanpa ada koma nya."ooooo......Deni ya, yang kerja di malang itu ya??"aku cuma mengangguk dan tersenyum meng iyakan pertanyaan si pemilik toko itu."lha mbak ini teman kerjanya Deni gitu kah?""eh,,iya pak""kok bisa sampe nyari Deni kesini, dari Surabaya sendirian pula, ada perlu apa"aduuhh aku gemes ma orang itu, nanya kok kayak wartawan aja, ga ada habis2nya."mm,,iya pak, pengen maen aja ke rumah Deni"jawabku singkat dan berharap dia ga bertanya2 lagi."lowh dalam rangka apa maen kerumah Deni? Mbaknya temen kerjanya ato gimana nih?"weh..lagi2 pertanyaan aneh muncul deh"iya temen kerja pak""ato pacarnya Deni ya?"whoa...aku mati kutu diberondong pertanyaan2 aneh bapak pemilik warung itu. Aku cuma senyum2 aja mendengar pertanyaan itu dan ga menjawabnya tapi malah membuat si bapak itu ngomong panjang kali lebar ga jelas gitu dijawab sendiri pertanyaannya itu."hhmm...lha iya,,,saya udah curiga, ga mungkin kalo cuma temen biasa aja nyariin sampe sejauh ini, ya to?? Saya paham bener mbak, ga usah malu2, saya juga pernah jadi muda, mangkanya kok...hmmmm"si bapak itu tersenyum2 melihat aku dari ujung kepala sampai ujung kaki yang membuat aku makin salah tingkah."trus udah ketemu sama Deni nya tadi?""mmm...belum pak""tuh rumahnya yang diujung jalan sana itu, udah kesana kan tadi??"" eh iya pak, tapi belum ketemu Deninya" jawabku sekenanya."Udah ditelfon Deni nya?? Ada dirumah kan dia?? "haduuhh niy orang bikin aku makin keki aja. Aku mengangguk dan menjawab seperlunya ja." Terus kenapa kok nyari Deni sampai kesini, memangnya ga bisa ketemuan di malang aja??"beuuhh orang ini yaaa nanya mulu."iya pengen tau rumahnya Deni sekalian maen kan kemarin katanya Deni habis lamaran"jawabku sambil menundukkan kepala menahan sedih dan berharap si bapak ceriwis ini ga melihat kesedihanku."hah?? Lamaran?? Siapa yang lamaran??"si pemilik toko nampak terkejut mendengar jawabanku dan tentunya aku juga ga kalah terkejut karena satu kebenaran sudah sedikit terbuka."iya Deni itu yang lamaran pak, kemarin"jawabku singkat dan berharap ada jawaban "baik" lainnya."lowh?? Masa iya sih?? Aku kok ga dengar kabar sama sekali ya?? Memangnya dapat orang mana si Deni??""katanya dapat anak jember".Kulihat si pemilik toko itu mengernyitkan dahinya sambil coba mempercayai kata2 ku dan juga keheranan dan bergumam sendiri. Aku pun memberanikan diri untuk bertanya"lowh memangnya kemarin ga ada acara rame2 gitu di rumahnya Deni ??"kemudian si pemilik toko menjawab"iya kemarin ada acara sih, tapi bukan bapaknya Deni yang punya gawe, pakdhe nya "mantu", lha tapi kalo acara lamaran kan ya semestinya satu keluarga pasti tau. Saya ini masih terhitung family dengan keluarganya Deni, jadi kayak ga mungkin kalo sampe saya ga tau ada acara di keluarga. Lowh..mbaknya ini tau dari sapa kalo Deni lamaran?"tanyanya menyelidik."iya tau dari Deni".Mendengar jawabanku si bapak itu membelalak kaget"lowh?? Deni sendiri yang bilang begitu?? Oooo...."bapak itu manggut2 entah apa yang dipikirkannya. Lama kami saling terdiam dalam angan masing2, aku berusaha menenangkan emosiku untuk tidak terlalu kentara marah di depan si bapak itu sedangkan aku tau dengan pasti si bapak itu paham dengan maksud kedatanganku ke situ. Semuanya jadi semakin jelas bagiku, tinggal selangkah lagi dan aku bisa yakinkan diriku sendiri bahwa semua itu bohong dan cuma rekayasa Deni. Hujan mulai reda, aku pun bersiap meninggalkan warung itu dan menuju ke rumah Deni, sudah ga sabar rasanya aku ingin mendengar penjelasan langsung dari mulut Deni dengan semua sandiwara yang dia mainkan. Setelah memastikan sekali lagi bahwa acara lamaran itu ga ada, aku pun berpamitan pada si bapak pemilik toko itu. Dalam hati aku bersyukur banget bisa ketemu dengan bapak itu dan mengetahui apa yang sebenere terjadi karena aku memang membutuhkan keterangan pihak ke tiga tentang kebenaran yang sedang aku buru.*************************Suasana sepi karena hari itu Jumat dan aku tau orang2 masih pada di masjid, aku jadi kesulitan menemukan orang untuk kutanyain rumah Deni tepatnya yang mana. Akhirnya ada seorang ibu2 muncul dari dalam rumahnya dan langsung saja aku tanyain. Rumah itu hanya berjarak beberapa meter dari tempat aku bertanya dan...ya itu dia aku sudah melihat rumah itu dan untuk lebih meyakinkan diri rumah yang aku tuju benar aku bertanya lagi pada seorang bapak paruh baya yang kebetulan melintas disitu. Yaya,,bener itu adanya. Bapak itu menyuruhku masuk aja ke halaman rumah dan menunggu si empunya rumah pulang dari masjid. Aku menuruti saran bapak itu dan memarkir motorku di halaman rumah. Sembari menunggu aku merapikan jas hujanku dan memasukkannya ke dalam bagasi motor. Ga lama berselang si empunya rumah datang, Ayahnya Deni pulang dari masjid dan terheran2 ada aku disitu. Sebelum dia sempat bertanya dan sebelum sempat aku menjelaskan siapa aku, seorang anak tetangga disitu menyeletuk dengan entengnya" temennya Deni nih pak, nyariin Deni"."ooo temen nya Deni, masuk sini mbak"sang Ayah menyuruhku masuk dan menunggu Deni di dalam rumah."kemana si Deni tadi ya,,,"Ayah Deni bertanya yang ga perlu jawaban. Aku lihat beliau sibuk memencet mencet hp nya mencoba menghubungi Deni, meski telfonnya dari dapur aku bisa mendengar pembicaraannya dengan jelas, yah maklum orang desa kalo ngomong pake HP suka pake high volume."Den dicariin temen kamu niy,,,,ga tau cewek,,,dari surabaya katanya. Buruan pulang kasian tuh nungguin lama dari tadi"dan telfon pun ditutup. Tak lama kemudian HP aku berdering, Deni menelfonku. Sejenak aku ragu mau aku jawab atau tidak telfonnya secara Ayah Deni duduk di depanku nemenin aku nunggu Deni pulang meski cuma ngobrol basa basi aja dan lebih banyak diemnya. Akhirnya kuputuskan menjawab telfon itu"iya halo,,," sapaku pelan"gi dimana niy??" terdengar suara Deni agak sedikit gusar."gi dirumah temen" jawabku singkat lalu aku pun mematikan telfon. Sejurus kemudian Deni kirim sms"gi dimana kok ga bs ditelfon??". Aku ga membalas sms itu dan memilih me offkan HP. Mungkin Deni tau aku yang datang kerumah cuma dia ingin memastikan lebih lanjut dengan menelfonku dan mengirimiku sms."ini tadi langsung dari surabaya kah?"pertanyaan Ayah Deni membuyarkan lamunanku."enggak kok, tadi dari malang aja mau maen kesini"."owh...iya bapak kira langsung dari surabaya nya, kok berani sendirian kesini?""iya kan tinggal ngikutin rambu2 di jalan"kayak kurang sopan jawabanku tapi ya mau gimana lagi, aku ga punya jawaban yang lain lagi."ayo dimakan kue nya, cuma ada kue lowh, kue sederhana aja"Ayah Deni dengan ramah mempersilahkan aku makan kue yang disuguhkan di meja tamu. Cukup lama kami terdiam ga ada bahan obrolan, aku nya terlalu sungkan mau tanya macem2 sedangkan Ayah Deni mungkin berpikiran macem2 tentang aku. Memang banget kelihatan aneh kalo seorang cewek bela2in datang jauh2 ke rumah cowok kalo ga ada apa2nya. Akhirnya aku memberanikan diri sekedar bertanya basa basi"kok sepi pak? Ibu kemana ya?"tanyaku sok akrab (hohoho)."owh ibunya lagi bantu2 di rumah depan, rumah Pak Dhe nya Deni, kemarin ada acara mantu"."owh..." jawabku pendek.Lalu beliau bangkit dari duduknya dan beranjak keluar yang ternyata memanggil Ibu nya Deni wat nemuin aku. Wuiihh...ramah banget niy mereka ma aku, jadi salah tingkah sendiri aku nya."kenalin mbak, ini ibunya Deni"datang wanita paruh baya mengulurkan tangannya mengajakku bersalaman."owh iya ibu, Maya..." jawabku hampir tak terdengar menyambut uluran tangannya."anu..ini temennya Deni??"tanya Si Ibu dengan sebuah senyuman ramah."iya ibu,," jawabku sesopan mungkin."temen kerja atau gimana?" tanyanya lagi."iya, temen kerja aja kok ibu,,,"padahal dalam hati aku pengen bilang aku kekasihnya Deni, tapi yooooo ga mungkin, aku dalam posisi sulit."owh iya,,, Pak Deni udah ditelpon belum ya, kasian mbaknya nungguin"Si Ibu menanyakan pada suaminya keberadaan Deni dimana."udah bu biarin aja, mungkin Deni nya masih repot, biar saya tunggu aja, gpp kok"aku berusaha mencairkan kekakuan suasana yang memang sangat kaku dan aneh."ya udah mbak ditunggu aja Deni nya paling juga sebentar lagi pulang. Tadi pamitnya benerin motor di ujung gang sana lowh tapi kok lama ga pulang2, kemana aja tuh anak" gerutu Ayahnya Deni. Aku cuma bisa nyengir mendengar gerutuan itu"gpp pak, biarin aja. Deni memang suka gitu".Jadilah aku nungguin Deni di ruang tamu itu, sendiri, karena kedua ortu Deni harus melanjutkan kegiatan mereka masing2.************
5 menit, 10 menit, 15 menit dan 30 menit sudah terlampaui aku bete disitu sendirian. Rasa penat seharian tadi dijalan dan suasana sepi dirumah itu membuatku mengantuk. Aku pun menyandarkan kepala di kursi mencoba merilekskan otot leher yang terasa kaku. Hmmm nyaman,,,hampir aku jatuh tertidur ketika ku dengar ada suara motor masuk. Seperti yang aku kira itu pasti Deni karena aku hafal dengan suara motornya. Deni segera menemuiku dan aku bisa baca dimatanya ada sedikit rasa khawatir kalo2 aku dah bercerita yang enggak2 ma kedua orang tuanya. Mata kami saling bertemu, bukan dengan pandangan cinta dan sayang seperti dulu, tapi  pandangan saling menyelidik dan satu kata yang sama ada di benak  kami berdua "ada apa?"  Deni duduk didepanku sambil menghela nafas dalam dia bertanya 
"kok kesini ??". Aku memilih tetap diam karena dalam batin ini  sedang bergolak api amarah dan aku berupaya meredamnya sebisa  mungkin. 
"darimana tau alamat sini??" Deni kembali bertanya dan lagi2 aku  ga menjawabnya.   "apa tadi ke kantor ya?? Tanya orang2 kantor".  "he emb.." aku jawab sekenanya pertanyaan ga penting itu. Kembali  Deni menarik nafas panjang, dan sesaat kemudian dia merogoh saku
celananya mencari2 sesuatu dan aku tahu pasti apa yang sedang  dicarinya itu.   "oya,,aku mau mengembalikan ini" ucap Deni sambil menyodorkan
padaku cincin yang kemarin aku berikan padanya   "aku ga pantes nerima ini dari kamu" ucapnya lagi.   "kamu harus memakainya, ga bisa enggak!!". Deni tak berkata apa2
lagi dan memilih meletakkan cincin itu di meja tamu.   "darimana kamu?" aku mencoba bertanya sesuatu yang udah aku  tau jawabannya 
"benerin motor, agak ga enak jalan nya"   "owh...". Lagi2 kami saling diam dikendalikan oleh angan masing2  sampai akhirnya aku dengar Ibunya memanggil Deni dan menyuruh
makan. Tak berapa lama meja tamu yang satunya sudah penuh  dengan mangkok dan piring juga jamuan sederhana untukku.   "tinggal ini sisa acara semalem, dimam ya..." Deni mempersilahkan  aku untuk makan. Sungguh perut ini tak terasa lapar lagi mendengar  apa yang diucapkan Deni barusan. Masih berusaha menahan amarah
aku mencoba masih menurutkan sandiwaranya   "jam berapa acaranya kemaren?" tanyaku dengan sedikit senyum  sinis. Dengan wajah serius Deni menjawab pertanyaanku 
"habis Isya mpe malem, tuh salon nya sebagian belum diberesin,  masih disitu". Wah wah begitu perfect nya Deni mencoba  meyakinkanku kalo acara itu bener2 ada dan terjadi. 
"owh,,,memangnya acara lamaran gitu pake salon segedhe itu ya??  Katanya cuma buat kalangan keluarga dan tertutup??" tanyaku    nyelidik dan coba mematahkan argumennya.  "ya ga tau kemaren  pake salon gitu " Deni menjawab pertanyaanku dengan sedikit gugup, karena mungkin dia ga menduga aku akan bertanya seperti itu. 
"oowwhh....begituuuu...." kataku sambil menghela nafas panjang dan  beranjak dari duduk ku menuju ke teras rumah. Aq coba tata hati ku  untuk mengungkap kebohongan kekasihku ini, aq coba tenangkan diri  dan berjanji pada aku sendiri untuk ga anarkis dan meledak2 seperti
yang biasa aku lakukan jika amarahku ga terbendung lagi. Aku  kembali memasuki rumah lalu menghenyakkan diri di kursi. 
 
1..2...3... This is it, 
 
ini saatnya aku ingin mendengar penjelasan langsung dari mulut manis pujaan hatiku itu kenapa harus ada sandiwara semacam ini. "tega ya cint,,,bohong ya km!!!" dampratku pada Deni sambil mengepalkan kedua tanganku menahan  emosi dan amarah.  "bukannya itu semua hajatan Pak Dhe kamu mantu kemaren??!! Dan  cara tunangan itu e.n.g.g.a.k pernah ada!!!" aku semakin kesal dan dan menggeretakkan gigi mencegah aku  berteriak dan juga mencegahku berbuat ga bener yang lainnya.tega kamu Den!!!! Aq...." semakin aku kesal ga tertahan, aku  umpahkan semua uneg2 dalam hatiku pada Deni dan yang bersangkutan hanya menutup mukanya dengan kedua tangannya  serta berulang kali menghela nafas panjang. Segala umpatan dan
makian aku lontarkan padanya. Dan ketika aku sudah hampir ga bisa  mengendalikan emosi Deni meraih tangan aku dan memintaku
melonggarkan kepalan tanganku karena sudah nampak memutih dan  uratnya membiru   "jangan gini Cint, nanti sakit tangannya". 
"apa artinya tanganku sakit?? Lebih sakit lagi hati ini, kamu udah  nyakitin aku dengn begitu sempurna Deni!!!!!" dan tak terelakkan lagi
pukulan2 tanganku mendarat di tubuh Deni dan dia ga berusaha  menghindarinya. Deni membiarkanku melakukan itu sambil sesekali
memejamkan matanya menahan sakit   "pukul aku, aku pantas dapetinnya, gpp".   "kamu cowok terjahat yang pernah aku temui, kamu sama sekali ga
pedulikan aku dan semua yang aku rasa. Kamu anggap apa aku Deni!!!!!" suaraku mulai meninggi dan juga tangis kekecewaan  yang kutahan sedari tadi pecah sudah. 
"kamu jahat!!!! Jahat!!! Jahat!!!! Banget jahaaaattt!!!!!". Melihat aku  mulai kalap dan khawatir orang rumah mendengar pertengkaran kami  Deni lalu memelukku mencoba menenangkanku namun tetap  membiarkanku terus menghujaninya dengan pukulan. 
"iya cint, aku jahat, aku kejam, mavin aku,,mavin..." bisik Deni di  telingaku coba buatku tenang. Tangisku makin menjadi dalam
pelukanitu, perih batinku makin terasa kala aku merasakan kerinduan  teramatdalam padanya namun disaat yang bersamaan aku
mengetahui suatu kebenaran yang banget terasa menyesak dada.  "kenapa Den?? Kenapa kamu lakuin ini ma aku?? Masya Allah,, ga
kasiankah kamu ma aku Den?? Dimana hati kamu?? Ga punya otak kah kamu??" dalam sesenggukan tangis aku bertanya dan terus bertanya dengan pertanyaan yang sama.  "iya, semua memang salahku,,,seharusnya ga seperti ini, mavin aku"  "ga cukup cuma kata mav!!! Kamu lihat sekarang aku seperti apa??
Lihat ini!!!Lihat!!!!!!" seruku sambil menunjuk perutku yang sedikit membesar.  "kamu seorang ayah sekarang!!! Bisakah kamu sedikit berpikir?". Deni hanya bisa terdiam dan menundukkan kepalanya.  "mavin aq,,,mavin,,,aq bener2 minta mav...May".  "ga Den, aq ga akan pernah sanggup mavin semua ini. Kamu udah
bener2 keterlaluan ma aku dan anakmu sendiri, kamu....." aku tak menyelesaikan kalimatku dan kembali mengepalkan tanganku.  "kamu harus tanggung jawab Den, aku ga mau tau gimana caranya, aku ga mau tau, orang tua kamu harus tau siapa kamu sebenernya, gimana bejatnya kamu udah permainkan perempuan!!!".
Mendengar ucapanku Deni langsung beranjak dari tempatnya duduk dan bersimpuh dikakiku sambil menggenggam erat tanganku  "aq mohon jangan May, jangan lakuin itu pliiiiss, aq mohon,,,," seru Deni mengiba. Aq tetap tak bergeming dengan pendirianku dan tetap ingin memberitahukan semuanya pada ortu nya Deni. 
"May kumohon....pliiss May....kita akan semakin hancur kalo mereka tau, pliiiss jangan May, qu mohon...." berulang kali Deni memohon aq mengurungkan niatku. 
"lalu apa mau kamu hah??!!, kamu mau lepas tangan gitu aja?? Aku yang nangung semuanya ini ndirian?? Iya?!!!bagus ya!!!"  "ga May, aku akan tanggng jawab ma kamu,  ama anak qta, tapi tolong beri aku waktu, pliiiss..."  "aq ga ngerti ma kamu Den, apa yang ada dalam kepala kamu itu, kok bisa sih ?? Kok bisa?? Sekarang kamu minta waktu, mau berapa lama?? Aq ga bisa nunggu lama, jadi harusnya kamu yang ngertiin aku."  "aq tau May, tapi q mohon jangan sekarang, beri aku waktu, aku janji
ga akan lari lagi" Deni memohon untuk yang kesekian kalinya sambil mencium lutut aku berharap aku akan melunak.  "kamu udah bohongin aku sampe sejauh ini, sekarang apa aku bisa percayai omongan kamu itu?? Apa bisa aku percayai janji kamu itu?? Apa jaminan kamu ga akan bohong lagi?? Aku udah capek ma semua
niy, tolong berhenti sakitin aku" kulihat Deni cuma bisa menunduk, entah apa yang sedang dipikirkannya.  "aq ga mau lagi, sudah cukup semua kebohongan km, kamu bilang
sekarang atau aku yang akan bilang??"  "May,,pliiisss jangan...aku bener2 mohon ma kamu, aku bener2 janji ga akan lari lagi, aku sumpah May, tolong jangan sekarang..." 
"Deni!! Sini sebentar" terdengar Ibunya memanggil dari dalam rumah."Ibu manggil kamu tuh, sana gih" aku menyuruh Deni segera memenuhi panggilan ibunya. Sayup2 aku dengar pembicaraan merekadibalik tirai warna hijau gelap yang sesekali tersibak tertiup angin.  "sapa cewek itu? Pacar kamu?" kudengar sang ibu bertanya penuh
selidik.  "bukan pacar bu, temen kerja aku" Deni berusaha menjelaskan ke ibunya dengan gaya kekanak kanakannya. Dalam hati aku merasa aneh juga,Deni masih begitu manja pada kedua orang tuanya tapi apa yang dilakukannya padaku selama ini sungguh jauh berbeda dan tak kan ada orang yang bisa menduganya kalo Deni bisa sekejam itu. Apalagi ada Deni junior dalam diriku, bener2 unbelieveable semua ini terjadi.  "lalu kenapa bisa sampai nyariin kamu ke rumah kalo cuma sekedar temen??" rupanya ibunya Deni ga langsung percaya gitu aja dengan semua penjelasan Deni,  "ya cuma maen aja kok masa ga boleh bu??"  "Bener gitu Den??"  "iya bu beneram".  "ya udah yang ati2 aja, jangan sembrono kamunya bergaul ma cewek""iya.." Deni menjawab singkat dan ga lama kemudian kembali ke ruang depan menemuiku.  "Ibuku curiga,,," 
"curiga apa?" tanyaku ke Deni. "ya tadi nanya2 siapa km May,,,"  "hmm...aq dah tau kok. Tak ada pengakuan, seperti yang biasanya kamu lakukan selama ini. Bagimu aku memang bener2 maya, ga pernah nyata dan bisa dengan gampangnya dilupain kalo udah bosen n dapat yang baru, toh ga akan ada yang tau karena aku memang
ga pernah nyata,,,maya,,,,semu,,,"  "jangan ngomong gitu" "tapi mang gitu kenyataanya kan??"  "aduh udah dong ,,,, jangan ngomong gitu".  "udah sore, ga balik ke malang ta? Qta balik sama2, aku juga mau masuk kerja. Kita lanjutin ngomongnya di Malang aja".  Hari mang udah sore dan memang sudah seharusnya aku balik ke
Malang. Aku hendak mengikuti Deni yang mengajakku balik ke Malang tapi tiba2 perut aku mendadak sakit banget.   "Auucchh..." aku memekik tertahan sambil bergulung memegangi perut yang rasanya seperti ditusuk tusuk.  "Kumat lagi ya perutnya sakit? Istirahat dikamar aja yuk, kecapekan
tuh ,," Deni memaksaku berdiri dan memapahku berjalan menuju ke kamarnya yang kebetulan terletak di depan dekat ruang tamu dan terpisah dari ruang keluarga. Aku tetap bergelung sambil terus memegangi perutku yang rasanya makin sakit.  "gmn masih tetep sakit ya?" dalam kebingunganya Deni bertanya  sesuatu hal yang semestinya ga perlu ditanyakan. Aku cuma menganggukkan kepala meng iyakan  sambil menikmati rasa sakit karena ulah babyku. 
"Aduh gimana dong, minum obatnya ya?? Aku beliin di apotek, apa nama obatnya?" . "aq ga bawa obatnya,,,,,aku juga lupa nama obatnya. Lagian itu ga
boleh beli sembarangan, harus pake resep dokter". Mendapati aku kesakitan di kamar, orang tua Deni berebut tanya ada apa denganku
dan Deni sibuk menjelaskan pada mereka bahwa aku sakit perut yang sebenere sakit "perut".  "looh kenapa nduk??" ibunya Deni menyerobot masuk ke kamar dan
bertanya ke aku sambil memandang dengan pandangan menyelidik.  "auuchh,,mmm perut sakit ibu,,," jawabku sambil terus meringis kesakitan. 
"Ke puskesmas aja ya, periksain,, biar Deni yang anterin, ayo Den anterin sana, kasian mpe kesakitan gitu, kamu itu gimana siy?? Temennya kesakitan gitu kok dibiarin aja. Ayo nduk,,ibu bantu berdiri" ibunya Deni memapahku berjalan ke depan dan membantuku naik di boncengan motor.  "pelan2 aja Den bawa motornya" si Ayah coba ngingetin Deni sebelum akhirnya kami berangkat ke puskesmas.  Cukup lama aku menuggu giliran untuk masuk ruang periksa, mungkin sekitar 30 menitan ada aku harus melawan rasa sakit yang terus mendera berkala setiap menit. Tinggal menunggu satu pasien lagi akan tiba giliran aku masuk, huftt..rasanya lama sekali. Tepat saat pasien itu selesai diperiksa, tiba2 ortu Deni datang menyusul ke Puskesmas. Wew...aku berpikir akan ada petir di tengah malam niy ntar."semua sandiwara kita akan berakhir malam ini, mereka akan tau apa yang sebenere" aku berbisik pada Deni yang terus memelukku selama menunggu antrian dan tak ada jawaban apa pun dari mulutnya selain hanya mempererat pelukannya. Aku tau kedua orang tua Deni menyimpan tanya melihat kami berpelukan begitu erat di ruang tunggu, namun tak ada satu pun pertanyaan terucap selain hanya saling berbisik2 diantara mereka sendiri hingga tiba waktunya aku masuk ke ruang "eksekusi" itu, dan diikuti kedua ortu Deni di belakangku."Ooo.. Bu Yusuf ya,, sapa yang sakit niy" sapa bu bidan itu pada Ibunya Deni dengan ramah."Itu temennya Deni dari Malang tadi tiba2 sakit perut katanya, sampai ga bisa bangun" Ibunya Deni mencoba menjelaskan masalahku."mm..temen kamu ta Den??" tanya bu bidan itu sambil senyum2 dan mulai membantuku naik di pembaringan tempat periksa. Deni cuma tersenyum menanggapi pertanyaan itu."udah sekarang kamu tunggu dulu di situ biar tak periksa mbaknya" ujar bidan itu lagi sembari menarik tirai di belakangnya menutup tempat periksa. Tinggal aku berdua dengan bu bidan itu. Sesekali aku memejamkan mata mencoba menahan sakit yang masih berlanjut dan kayaknya makin sakit."mbaknya gi hamil ya, dah berapa bulan ini mbak?" tanya bidan itu dengan ramah mengawali pemeriksaan. Aku ga segera menjawab pertanyaan itu dan rupanya bidan itu mengerti betul dengan sikapku yang demikian."saya ngerti apa yang mbak alamin sekarang, ini anaknya Deni kan?" bidan itu bertanya lagi dan aku cuma bisa mengangguk meng iya kan pertanyaan itu."udah berapa bulan usianya?""4,5 bulan" jawabku lirih hampir tak terdengar."hmm,,,kandungannya baik2 saja hanya sedikit mengalami kontraksi, jangan kecapekan mbaknya ya dan juga jangan banyak pikiran, ga baik buat perkembangan bayinya" aku terheran2 dengan bidan yang satu ini. Setahuku bidan itu galak (ckckck) tapi yang ini begitu sabar, aku jadi nyaman diperiksa dia.Pemeriksaannya ga lama karena sebenere ga ada apa2, cuma kelelahan dan tegang yang berlebihan kata bidan itu. Sebelum dia keluar dari ruang periksa bidan itu kembali menanyaiku"mbak,,," sambil mengulurkan tangannya mengajakku berkenalan "Maya bu,,," jawabku pelan."mbak Maya, apa bapak dan ibu Yusuf sudah tau tentang kehamilan ini?" tanyanya lagi. Aku hanya menggelengkan kepalaku menandakan jawaban enggak. Sambil menghela nafas panjang bidan itu berkata lagi,"lalu mau sampai kapan semua ini akan disimpan, baby na makin besar akan semakin sulit menutupinya besok2 dan itu juga akan membuat mbak May jadi semakin tertekan dan tentu aja ga baik wat perkembangan baby. Mang nya mbak May mau kalau baby na kenapa2??""enggak bu...!!" jawabku setengah tercekat. Aku ga bisa ngebayangin aja kalo sampai ada apa2 ma anak aku. Tentunya aku bakal makin ga bisa mavin bapaknya."mau saya bantu kah?" tiba2 bu bidan itu menanyakan sesuatu yang ga kumengerti."bantuin apa maksudnya bu?""saya bantuin ngomongnya ke bapak dan ibu Yusuf, mumpung ini sudah jam tutup Puskesmas jadi ga ada pasien lagi, kita bisa ngomong dengan santai disini, gimana?". Aku coba memikirkan sebentar tawaran bidan itu,"mana Deni bu, saya mau ngomong ma dia sebentar" kataku kemudian karena merasa ga bisa mengambil keputusan sendiri dan memang seharusnya ga demikian. Lalu bidan itu pun keluar dan tinggallah aku berdua Deni disitu,"gimana baby na May? ga da pa2 kan?" Deni menanyaiku sambil mengelus perutku. Aku menggelengkan kepala"ga pa2, cuma kecapekan aja, dia protes kayaknya" ujarku sambil mencoba bercanda di tengah situasi panas yang bakal semakin panas sesaat lagi. Kulihat senyuman manis dibibir kekasihku itu, senyuman penuh sayang yang pernah kulihat 5 bulan yang lalu, senyuman penuh cinta yang lama kurindukan yang mampu buatku jatuh dalam pelukannya dan ga ingin lepas lagi."jangan nakal sayang, kasihan mama" ujar Deni gemas sambil mengecup lembut perutku. Ga terasa air mataku menetes melihat apa yang Deni lakukan, aku bahagia akhirnya Deni sadar dan kembali sayangi aku and baby namun sekaligus sedih mengingat semua ini harus terjadi dengan jalan yang ga seharusnya."Abi,,," aku memanggil lirih pada Deni."hah??" sahut Deni terkejut."Abi sapa??" tanyanya lagi seperti hendak marah. Aku cuma tersenyum melihatnya bertingkah seperti itu"Abi itu ya kamu Den, abi kan artinya ayah..." jelasku padanya."owh...bisa aja kamu cint,,," sahut Deni gemas dan kemudian mengecup bibirku dengan lembut. Kecupan terhangat yang pernah diberikannya untukku, tak pernah aku rasakan sebelumnya."Aq ga mau ninggalin kamu lagi,,,ami,,,aku akan bersama kamu selamanya meski apa pun yang terjadi, aku cinta kamu,,ami ku,,," aku dengar janji Abi ku yang diucapkannya sepenuh hati untukku. "janji kah,,, Abi,,??" tanyaku meminta keyakinan itu untuku. "janji,,,Ami sayang" jawab Deni dan melanjutkan kecupannya sampai...."ehem.." terdengar suara dehem berat Ayah Deni yang ternyata sudah berdiri mematung di sudut ruangan bertiga dengan ibunya Deni juga ibu bidan. Aku dan Deni kaget banget, aku berpikir sejak kapan mereka ada disitu, ah..pastinya sudah sejak dari tadi mereka ada disitu dan melihat aku berciuman dengan Deni. Huft..."Den, sini sebentar kamu" panggil ayahnya pada Deni dan mengajaknya keluar dari ruangan periksa itu. "Ibu,,,aku,,," kataku terputus setelah mendengar suara tamparan di ruang sebelah. Aku langsung meloncat turun dari bed periksa dan berlari menuju ke tempat asal suara, aku tau siapa yang mendapat tamparan itu, Abi ku."Jangan pak,,,hentikan!!!!" jeritku mencoba menghentikan tamparan berikutnya untuk Deni dari ayahnya dengan berdiri diantara mereka berdua."hentikan!!! saya mohon,,,ini kesalahan kami berdua, pukul saya juga kalau memang itu hukuman yang harus kami terima, jangan cuma Deni yang harus dihukum" .Aku melihat Ayah Deni mengepalkan tangannya mencoba menahan amarahnya dan mencoba ga melayangkan tamparan berikutnya."pak sudah,,,istighfar pak,,," seru Ibunya Deni dan bu bidan bergantian mencoba menenangkan sang Ayah yang nampak begitu terpukul. Perlahan Pak yusuf mulai bisa menenangkan diri dan duduk dengan lemas dan hanya bisa menggeleng gelengkan kepalanya memandang kami berdua. Aku dan Deni tak bisa berkata apa pun, demikian juga kedua orang tua itu."Kamu bener2 keterlaluan Den, kamu sudah membohongi orang tuamu ini, kamu sudah mengecewakan kami, ditambah lagi kamu menelantarkan anak orang,,, juga anak kamu sendiri!!!!" terdengar ungkapan kekecewaan yang mendalam dari mulut pak Yusuf."Ayah ga nyangka kamu bisa seperti ini!!!""maumu itu gimana to nak,, nak,,, kok bisa sampe kayak gini,,," si ibu juga ikut mengungkapkan rasa kecewanya. Rasanya ini hal tersulit yang harus aku hadapi, melihat mata2 penuh kekecewaan dari raiut wajah orang terkasih dalam hidup kita, orang tua kita."aku minta mav Ayah,,,Ibu,,,aku memang anak ga berguna" sahut Deni lirih yang sedari tadi berdiri mematung."bukan aku ga mau mengakui semua ini, aku cuma bingung bagaimana cara menyampaikan ini pada kalian, dengan cara apa aku harus ngomong, mavin aku,,,,". Suasana tegang kembali menyelimuti ruangan itu. hening,,,"ya sudahlah,,,udah terlanjur seperti ini, mau gimana lagi" akhirnya suara berat pak Yusuf memecah keheningan ruangan itu. Kulihat beliau beranjak dari tempat duduknya dan berjalan ke arahku. Aku berpikir kalo aku akan menerima tamparan seperti yang tadi Deni terima dan aku sudah pasrah dengan semua yang akan terjadi, tapi ternyata aku salah. Dipeluknya kami berdua sambil menitikkan air matanya"kalian anak2 ku, semua kesalahan yang kalian lakukan mungkin juga kesalahanku, maavkan Ayah juga nak" ucapnya dengan suara bergetar sambil mengusap lembut kepala kami berdua lalu tiba2 semua menjadi gelap,,,,,, ************************* Pelan kubuka mataku, pandangan mataku kabur tapi aq tau dengan pasti siapa yang ada dihadapanku sekarang ini, sosok yang banget aku kenal, Ayah,,,, Ayah aku...."Ayah,,," sapaku lirih"kenapa ayah disini? tau dari mana ?" tanya ku bertubi2 dan Ayah hanya tersenyum lalu memelukku dengan eratnya."Ayah, mavkan aku,,,,aku dah ngecewain Ayah ma Ibu, aku,,,,""sudahlah sayang, Ayah Ibumu udah mavin kamu sebelum kamu minta maav,,,Ayah ama Ibu juga minta maav selama ini kurang memperhatikan kamu dan kita jarang sekali bicara dari hati ke hati..." Ayah memotong pembicaraanku sebelum aku sempat berkata2 lagi."Lalu Ayah tau dari mana aku ada disini?" tanyaku heran."Deni menelfon Ayah,,,dan mengabari kalo kamu ada disini"."D,,Deni??!!"" kataku heran karena selama ini Ayahku ga pernah tau ada Deni dalam kehidupan aku."iya May, Deni,,kamu kenal dia kan?? kenal dengan baik mungkin??" sahut Ayah sambil mengelus perutku dengan lembut. Aku semakin keheranan"Ayah,,,??" dengan senyumnya yang paling manis namun penuh kegetiran Ayah berusaha mencoba kuat menerima kenyataan pahit yang telah aku suguhkan untuknya."Iya sayang,,,ayah sudah tau,,Deni,,,cucu ayah,,," . Rasanya perih banget hati ini mendengar ucapan Ayahku yang dengan tabah dan "nerimo" semua keburukanku, memavkan semua kesalahanku dengan ikhlas. Langsung kupeluk tubuh lelah ayahku tersayang, air mata keharuan mengalir dari mataku, pun juga Ayah, menangis untuk ku. Ya Allah aku merasa sangat bersalah padanya, aku merasa banget tidak berguna dan hanya bisa menyusahkan beliau."Ibu,,,sudah tau kah??" tanyaku kemudian. Tanpa berkata apa pun ayah cuma menganggukkan kepalanya."mavin aku Ayah,,,mavin aku,,," kataku lagi dan memeluk Ayahku lagi entah untuk yang keberapa kali kulakukan dan rasanya ga akan pernah cukup."Gimana kondisi kamu nduk,,," Pak Yusuf, ayah Deni tiba2 muncul dari balik pintu ruangan...ruangan apakah ini?? serba putih,"Ayah,,,aku ada dimana ini??" tanya ku lirih pada Ayahku yang duduk disamping tempat tidur putih. "ini dirumah sakit sayang,,," sahut ayah"semalem kamu mendadak pingsan di puskesmas, kata dokter kamu kecapekan dan mengalami hari yang bener2 buruk" Ayah Deni menambahkan keterangan Ayahku. Sebentar kemudian Ibuku ditemani kakakku juga muncul dari balik pintu putih itu. Langsung memelukku tanpa mengucapkan apa pun,,,"mavin aku bu,,,"ucapku lirih dalam pelukan terhangat ibu yang selama ini selalu aku rindukan. Ibuku hanya menganggukkan kepalanya sembari mengusap lembut kepalaku dan mengeringkan air mataku dengan sapuan tangannya. "udah jangan sedih terus , kasihan anakmu, nanti ikut sedih, ga baik" ujar ibu sambil tersenyum coba menguatkan hatiku padahal di hatinya sendiri aku tau sedang hancur sehancur hancurnya. "ibu,,,,,makasih, Ayah juga,,,Bapak,,,kakak,,," aku memandangi satu persatu orang2 yang banget kukasihi yang ada disitu satu persatu."owh sudah siuman rupanya mbak Maya,,," tiba2 terdengar suara yang banget aku kenal, bu bidan. Kulihat dia masuk ke ruangan serba putih ini diikuti Deni dan ibunya dibelakangnya."sini biar aku periksa dulu, permisi ya ,,," ujarnya sambil meminta sedikit tempat diantara dua ayah ibuku."gimana? udah merasa baikan May??" tanya bidan itu dengan ramah dan kujawab dengan anggukan kepalaku."semuanya sudah beres kan?? ga ada lagi yang perlu ditutupi sekarang,,," katanya lagi sambil tersenyum."iya bu,,,makasih". "jangan terima kasih sama saya, terima kasihlah pada Yang Maha Hidup yang sudah berkenan menyelesaikan masalahmu dengan cara yang baik". Ya bener sekali apa yang dikatakan Bidan itu, aku harus mengucap syukur pada Yang Maha Hidup, sekarang semua masalahku sudah selesai, aku tidak kehilangan orang2 terkasihku, aku juga mendapatkan kembali cinta Abi ku, dan aku bisa meneruskan sisa masa kehamilanku dengan penuh cinta kasih, semoga semua ini ga akan pernah berakhir AMIINN..... *************************** Keesokan harinya aku sudah diijinkan meninggalkan rumah sakit itu karena memang sebenere aku ga sakit apa2. Ayah Ibuku sudah bertolak ke Surabaya tadi pagi karena Ayah ga bisa meninggalkan pekerjaannya sedangkan Ibuku harus mendampingi Ayah, maklum Ayahku banget ga bisa tanpa Ibuku disampingnya. Dan tentu saja kakakku juga bertolak karena dialah "sopir" mobilnya, hmmmm....Sore itu, setelah selesai mengurus segala sesuatunya, aku meninggalkan rumah sakit itu ditemani Deni. "mau langsung pulang apa gimana ini?" tanya Deni menggoda karena dia tahu aku paling suka jalan2. "mm,,pulang kmn?? ke Turen ato Surabaya?" jawabku manja. "terserah,,,," bisik Deni kemudian. "aku pengen lihat sunset diujung desa kamu Abi, take me there, would you?" "sure Ami,,,semuanya wat kamu Ami ku"Ga perlu waktu lama menuju tempat yang aku mau itu, suasana pedesaan yang tenang dan asri ditambah semilir angin membuat nyaman. Aku dan Deni duduk di tepi lapangan berumput hijau itu, menikmati pemandangan alam yang banget menyejukkan itu."Abi,,""hmm,,??""aku sayang kamu,, cinta,,,banget""aku juga sayang kamu,,,cinta,,,sangat"Aku puaskan hatiku memandangi wajah imut Deni yang banget buatku selalu terpesona, wajah itu yang buatku bisa lakukan apapun untuk mendapatkan kembali cintanya, wajah itu juga yang sudah menorehkan luka terdalam di hatiku,,,ah,,,seorang Deni yang imut sanggup menghentikan langkah seorang Maya yang suka akan kebebasan. Menjeratnya dalam jaring2 cinta dan membuatnya tak berkutik lagi.Sambil memandang indahnya Awan Biru di langit Sore, aku habiskan sisa hari itu hanya dengan Deni ku. Merajut asa, mencoba meraih cita baru dan membangun kembali istana cinta kami yang sempat terkoyak karena dusta dan kebohongan.Tuhan,,,kami pernah bersalah dan melanggar norma2, namun ijinkanlah kami menebus kesalahan itu, restuilah cinta kami seperti restu kedua orang tua
Tamat  Semoga memberi manfaat
Sumber: http://cerpen.net
BACA JUGA ARTIKEL MENARIK DIBAWAH INI
Tags:
JANGAN LUPA KLIK TOMBOL SUKA DIBAWAH INI

0 comments

Post a Comment