Iman Kepada Hari Kiamat

A.     Urgensi beriman kepada Hari Akhir
Iman kepada hari akhir termasuk salah satu rukun iman, bahkan yang paling pokoknya, hal ini dapat di lihat dalam banyak ayat  yang menjelaskan tentang pokok-pokok dan rukun-rukun keimanan yang dikenal dengan arkanul sittah lil iman (6 pokok keimanan). Begitu pula dalam hadits Jibril yang sudah sangat terkenal itu. Dan oleh karena pentingnya iman kepada hari akhir ini, maka Alloh subhanahu wa ta'ala sering mengaitkan iman kepada hari akhir dengan iman kepada diri-Nya.
Alloh subhanahu wa ta'ala berfirman:
قَاتِلُوا الَّذِينَ لَا يُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَلَا بِالْيَوْمِ الْآَخِرِ
"Perangilah orang-orang yang tidak beriman kepada Alloh dan tidak (pula) kepada hari Kemudian…". (QS. At Taubah [9]: 29)
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا لَا تُبْطِلُوا صَدَقَاتِكُمْ بِالْمَنِّ وَالْأَذَى كَالَّذِي يُنْفِقُ مَالَهُ رِئَاءَ النَّاسِ وَلَا يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآَخِرِ
"Hai orang-orang yang beriman, janganlah kalian menghilangkan (pahala) sedekah kalian dengan menyebut-nyebutnya dan menyakiti (perasaan si penerima), seperti orang yang menafkahkan hartanya Karena riya kepada manusia dan dia tidak beriman kepada Alloh dan hari kemudian…". (QS. Al Baqarah [2]: 264)
Dan masih banyak lagi ayat-ayat lainnya, bahkan bisa kita katakan sedikit sekali lembaran suci Al-Qur'an yang tidak menyinggung atau bahkan tidak membicarakan secara langsung tentang hari akhir serta hal-hal yang berkaitan dengan hari akhir seperti pahala dan siksa.
B.     Definisi Hari Akhir
Hari Akhir (اليَوْمُ الآخِرُ) dinamakan seperti itu karena:
لِتَأَخُّرِهِ عَنِ الدُّنْيَا
"Terjadi atau datangnya setelah hari (kehidupan) di dunia".
Hari akhir adalah hari qiyamat, dimana seluruh ummat manusia akan dibangkitkan pada hari itu untuk dihisab dan dibalas segala amalnya selama di dunia.
Jadi pemahaman iman kepada hari akhir, yaitu: berkeyakinan dengan pasti atas kebenaran berita-berita Alloh subhanahu wa ta'ala dan Rosul-Nya tentang hancurnya dunia ini, tanda-tanda qiyamat dan keadaan yang mengerikan yang terjadi pada hari akhir nanti. Begitu juga membenarkan berita-berita tentang akhirat, baik nikmat maupun adzab,
Hari kiamat disebut dengan hari akhir karena:
"لَا يَوْمَ بَعْدَهُ حَيْثُ يَسْتَقِرُّ أَهْلُ الجَنَّةَ فِيْ مَنَازِلِهِمْ وَ أَهْلُ النَّارِ فِيْ مَنَازِلِهِمْ"
"Tidak ada hari lagi sesudahnya, dan pada hari itu ahli surga akan menetap disurga dan ahli neraka menetap dineraka". (lihat Nubdzah: 40)
C.     Nama-Nama Hari Akhir.
Diantara nama-nama hari akhir yang terkenal adalah:
1)      Al-Yaumul Al-Akhir (Hari Yang Terakhir).
Alloh subhanahu wa ta'ala berfirman:
ذَلِكَ يُوعَظُ بِهِ مَنْ كَانَ مِنْكُمْ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآَخِرِ
"Itulah yang dinasehatkan kepada orang-orang yang beriman di antara kalian kepada Alloh dan hari kemudian". (QS. Al Baqarah [2]: 232)
Terkadang dinamakan dengan Al-Akhiroh atau Ad-Daruul Al-Akhiroh yang berarti kehidupan diakhirat.
Alloh subhanahu wa ta'ala berfirman:
فَلْيُقَاتِلْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ الَّذِينَ يَشْرُونَ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا بِالْآَخِرَةِ
"Karena itu hendaklah orang-orang yang menukar kehidupan dunia dengan kehidupan akhirat berperang di jalan Alloh". (QS. An Nisaa' [4]: 74)
وَإِنَّ الدَّارَ الْآَخِرَةَ لَهِيَ الْحَيَوَانُ لَوْ كَانُوا يَعْلَمُونَ
"Dan Sesungguhnya akhirat Itulah yang Sebenarnya kehidupan, kalau mereka Mengetahui". (QS. Al 'Ankabuut [29]: 64)
2)      Yaumul Qiyamah (Hari Qiyamat).
Yaitu hari dibangkitkannya umat manusia dari kubur untuk menghadap Alloh subhanahu wa ta'ala.
Alloh subhanahu wa ta'ala berfirman:
اللَّهُ لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ لَيَجْمَعَنَّكُمْ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ لَا رَيْبَ فِيهِ
"Alloh, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia. Sesungguhnya dia akan mengumpulkan kalian di hari kiamat, yang tidak ada keraguan terjadinya". (QS. An Nisaa' [4]: 87)
Dalam Al-Qur'an, penamaan hari akhir dengan Yaumul Qiyamah terdapat dalam 70 ayat.
3)      As-Saa'ah (Waktu Qiyamat).
Yaitu hari yang menunjukkan dekat dan pastinya waktu qiyamat tiba.
Alloh subhanahu wa ta'ala berfirman:
وَمَا خَلَقْنَا السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ وَمَا بَيْنَهُمَا إِلَّا بِالْحَقِّ وَإِنَّ السَّاعَةَ لَآَتِيَةٌ
"Dan tidaklah kami ciptakan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya, melainkan dengan benar. dan Sesungguhnya saat (kiamat) itu pasti akan datang". (QS. Al Hijr [15]: 85)
4)      Yaumul Ba'ats (Hari Berbangkit).
Yaitu hari di bangkitan dan di hidupkannya ummat manusia setelah mati.
Alloh subhanahu wa ta'ala berfirman:
وَقَالَ الَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ وَالْإِيمَانَ لَقَدْ لَبِثْتُمْ فِي كِتَابِ اللَّهِ إِلَى يَوْمِ الْبَعْثِ فَهَذَا يَوْمُ الْبَعْثِ
"Dan Berkata orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan dan keimanan (kepada orang-orang yang kafir): "Sesungguhnya kalian Telah berdiam (dalam kubur) menurut ketetapan Alloh, sampai hari berbangkit; Maka inilah hari berbangkit itu". (QS. Ar Ruum [30]: 56)
5)      Yaumul khuruuj (Hari Keluar Dari Kubur).
Yaitu hari ditiupkan sangkakala, maka ummat manusia dibangkitkan dan keluar dari kuburnya menuju kehidupan selanjutnya.
Alloh subhanahu wa ta'ala berfirman:
يَوْمَ يَسْمَعُونَ الصَّيْحَةَ بِالْحَقِّ ذَلِكَ يَوْمُ الْخُرُوجِ
"(yaitu) pada hari mereka mendengar teriakan dengan sebenar-benarnya Itulah hari ke luar (dari kubur)". (QS. Qaaf [50]: 42)
6)      Al-Qori'ah. (Hari Qiyamat).
Yaitu hari penuh kengerian dan hiruk pikuk yang menggetarkan hati setiap manusia.
Alloh subhanahu wa ta'ala berfirman:
الْقَارِعَةُ . مَا الْقَارِعَةُ . وَمَا أَدْرَاكَ مَا الْقَارِعَةُ
"Hari qiyamat. Apakah hari qiyamat itu?.  Tahukah kamu apakah hari qiyamat itu?". (QS. Al Qoori'ah [101]: 1-3)
7)      Yaumul Fashl (Hari Keputusan).
Yaitu hari diputuskannya hisab dan kebahagiaan manusia secara adil, tanpa ada yang di dzolimi sedikitpun dan diselesaikannya berbagai pertikaian yang terjadi di dunia.
Alloh subhanahu wa ta'ala berfirman:
هَذَا يَوْمُ الْفَصْلِ الَّذِي كُنْتُمْ بِهِ تُكَذِّبُونَ
"Inilah hari keputusan yang kalian selalu mendustakannya". (QS. 037. Ash Shooffat [37]: 21)
8)      Yaumud Diin (Hari Pembalasan)
Yaitu hari di tunaikan dan di balasmya semua makhluk sesuai dengan amal perbuatannya masing-masing.
Alloh subhanahu wa ta'ala berfirman:
وَقَالُوا يَا وَيْلَنَا هَذَا يَوْمُ الدِّينِ
Dan mereka berkata:"Aduhai celakalah kita!" inilah hari pembalasan. (QS. Ash Shooffat [37]: 20)
مَالِكِ يَوْمِ الدِّينِ
"Yang menguasai di hari Pembalasan". (QS. Al Faatihah [1]: 4)
9)      Ash-Shookhoh (Suara Yang Memekakkan).
Yaitu hari yang penuh dengan suara yang memekakkan telinga yang dapat membuat tuli seseorang yakni ditiupnya sangkakala pada tiupan yang pertama.
Alloh subhanahu wa ta'ala berfirman:
فَإِذَا جَاءَتِ الصَّاخَّةُ
"Dan apabila datang suara yang memekakkan (tiupan sangkakala yang pertama)". (QS. 'Abasa [80]: 33)
10)  Ath-Thommatul Khubro (Malapetaka Yang Besar).
Yaitu hari yang penuh dengan kengerian dan malapetaka yang sangat dahsyat ketika sangkakala ditiupkan kedua kalinya.
Alloh subhanahu wa ta'ala berfirman:
فَإِذَا جَاءَتِ الطَّامَّةُ الْكُبْرَى
"Maka apabila malapetaka yang sangat besar (hari kiamat) Telah datang". (QS. An Nazi'at [79]: 34)
11)  Yaumul Hasroh (Hari Penyesalan)
Yaitu hari penyesalan orang-orang kafir ketika menyaksiakan adzab yang pedih dan bertumpuk serta penyesalan orang-orang mukmin karena kurangnya amal kebaikan merreka selama hidup di dunia.
Alloh subhanahu wa ta'ala berfirman:
وَأَنْذِرْهُمْ يَوْمَ الْحَسْرَةِ إِذْ قُضِيَ الْأَمْرُ وَهُمْ فِي غَفْلَةٍ وَهُمْ لَا يُؤْمِنُونَ
"Dan berilah mereka peringatan tentang hari penyesalan, (yaitu) ketika segala perkara Telah diputus. dan mereka dalam kelalaian dan mereka tidak (pula) beriman". (QS. Maryam [19]: 39)
حَتَّى إِذَا جَاءَتْهُمُ السَّاعَةُ بَغْتَةً قَالُوا يَا حَسْرَتَنَا عَلَى مَا فَرَّطْنَا فِيهَا
"Sehingga apabila qiyamat datang kepada mereka dengan tiba-tiba, mereka berkata: "Alangkah besarnya penyesalan kami, terhadap kelalaian kami tentang kiamat itu!". (QS. Al An'am [6]: 31)
12)  Al-Ghosyiyah (Hari Pembalasan).
Yaitu hari yang penuh malapetaka yang membuat semua tsaqolain (manusia dan jin) pingsan dan kelengger.
Alloh subhanahu wa ta'ala berfirman:
هَلْ أَتَاكَ حَدِيثُ الْغَاشِيَةِ
"Sudah datangkah kepadamu berita (Tentang) hari pembalasan?". (QS. Al Ghoosyiyah [88]: 1)
يَوْمَ يَغْشَاهُمُ الْعَذَابُ مِنْ فَوْقِهِمْ وَمِنْ تَحْتِ أَرْجُلِهِمْ وَيَقُولُ ذُوقُوا مَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ
"Pada hari mereka ditutup oleh adzab dari atas mereka dan dari bawah kaki mereka dan Alloh Berkata (kepada mereka): "Rasailah (pembalasan dari) apa yang Telah kalian kerjakan". (QS. Al 'Ankabuut [29]: 55)
13)  Yaumul Khuluud (Hari Kekekalan).
Yaitu hari bagi kehidupan yang kekal abadi, orang mukmin kekal di surga dan orang kafir kekal di neraka.
Alloh subhanahu wa ta'ala berfirman:
ادْخُلُوهَا بِسَلَامٍ ذَلِكَ يَوْمُ الْخُلُودِ
"Masukilah syurga itu dengan aman, Itulah hari kekekalan". (QS. Qoof [50]: 34)
وَالَّذِينَ كَفَرُوا وَكَذَّبُوا بِآَيَاتِنَا أُولَئِكَ أَصْحَابُ النَّارِ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ
"Adapun orang-orang yang kafir dan mendustakan ayat-ayat kami, mereka itu penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya". (QS. Al Baqarah [2]: 39)
14)  Yaumul Hisaab (Hari Perhitungan).
Yaitu hari ketika Alloh subhanahu wa ta'ala menghisab amalan-amalan manusia ketika mereka hidup di dunia.
Alloh subhanahu wa ta'ala berfirman:
إِنَّ الَّذِينَ يَضِلُّونَ عَنْ سَبِيلِ اللَّهِ لَهُمْ عَذَابٌ شَدِيدٌ بِمَا نَسُوا يَوْمَ الْحِسَابِ
"Sesungguhnya orang-orang yang sesat dari jalan Alloh akan mendapat adzab yang berat, Karena mereka melupakan hari perhitungan". (QS. Shaad [38]: 26)
15)  Al-Waaqi'ah (Hari Qiyamat/ Kejadian Yang Benar).
Yaitu hari qiyamat yang pasti  dan benar-benar akan terjadi.
Alloh subhanahu wa ta'ala berfirman:
إِذَا وَقَعَتِ الْوَاقِعَةُ
"Apabila terjadi hari qiyamat". (QS. Al Waaqi'ah [56]: 1)
16)  Yaumul Wa'iid (Hari Terlaksananya Ancaman).
Alloh subhanahu wa ta'ala berfirman:
وَنُفِخَ فِي الصُّورِ ذَلِكَ يَوْمُ الْوَعِيدِ
"Dan ditiuplah sangkakala. Itulah hari terlaksananya ancaman". (QS. Qoof [50]: 20)
17)  Yaumul Azifah (Hari Qiyamat).
Alloh subhanahu wa ta'ala berfrirman:
أَزِفَتِ الْآَزِفَةُ
" Telah dekat terjadinya hari qiyamat". (QS. An Najm [53]: 57)
وَأَنْذِرْهُمْ يَوْمَ الْآَزِفَةِ إِذِ الْقُلُوبُ لَدَى الْحَنَاجِرِ كَاظِمِيْنَ
"Berilah mereka peringatan dengan hari yang dekat (hari qiyamat yaitu) ketika hati (menyesak) sampai di kerongkongan dengan menahan kesedihan". (QS. Al Mu'min [40]: 18)
18)  Yaumul Jamii' (Hari Berkumpul).
Pada hari itu Alloh subhanahu wa ta'ala menghisab dan mengumpulkan ummat manusia menjadi satu untuk menerima balsan amalannya.
Alloh subhanahu wa ta'ala berfirman:
وَكَذَلِكَ أَوْحَيْنَا إِلَيْكَ قُرْآَنًا عَرَبِيًّا لِتُنْذِرَ أُمَّ الْقُرَى وَمَنْ حَوْلَهَا وَتُنْذِرَ يَوْمَ الْجَمْعِ لَا رَيْبَ فِيهِ
"Demikianlah kami wahyukan kepadamu Al Quran dalam bahasa Arab, supaya kamu memberi peringatan kepada ummul Qura (penduduk Mekah) dan penduduk (negeri-negeri) sekelilingnya serta memberi peringatan (pula) tentang hari berkumpul (qiyamat) yang tidak ada keraguan padanya". (QS. Asy Syuura [42]: 7)
19)  Al-Haaqqoh (Hari Yang Pasti Terjadi).
Yaitu hari yang pasti terjadi, baik tentang janji maupun ancamannya.
Alloh subhanahu wa ta'ala berfirman:
الْحَاقَّةُ . مَا الْحَاقَّةُ
"Hari qiyamat. Apakah hari qiyamat itu?". (QS. Al Haaqqah [69]: 1-2)
20)  Yaumut Talaaq (Hari Pertemuan).
Yaitu hari bertemunya Adam alaihi salaam dan anak cucunya serta hamba dengan hamba yang lainnya.
Alloh subhanahu wa ta'ala berfirman:
رَفِيعُ الدَّرَجَاتِ ذُو الْعَرْشِ يُلْقِي الرُّوحَ مِنْ أَمْرِهِ عَلَى مَنْ يَشَاءُ مِنْ عِبَادِهِ لِيُنْذِرَ يَوْمَ التَّلَاقِ
"(Dialah) yang Maha Tinggi derajat-Nya, yang mempunyai 'Arsy, yang mengutus Jibril dengan (membawa) perintah-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya di antara hamba-hamba-Nya, supaya dia memperingatkan (manusia) tentang hari pertemuan (hari qiyamat)". (QS. Al Mu'min [40]: 15)
21)  Yaumut Tanaad (Hari Panggil-Memanggil).
Yaitu hari yang penuh dengan suara panggilan, ahli surga memanggil ahli neraka dan begitu pula sebaliknya.
Alloh subhanahu wa ta'ala berfirman:
وَيَا قَوْمِ إِنِّي أَخَافُ عَلَيْكُمْ يَوْمَ التَّنَادِ
"Hai kaumku, Sesungguhnya Aku khawatir terhadapmu akan siksaan hari panggil-memanggil". (QS. Al Mu'min [50]: 32)
Hari qiyamat itu dinamakan hari panggil memanggil Karena orang yang berkumpul di padang mahsyar sebagian memanggil sehagian yang lain untuk meminta tolong.
22)  Yaumut Thaghoobun (Hari Ditampakkannya Kesalahan-Kesalahan).
Yaitu hari ketika penduduk surga menampakkan kesalahan-kesalahan penduduk neraka disaat memasuki kediamannya.
Alloh subhanahu wa ta'ala berfirman:
يَوْمَ يَجْمَعُكُمْ لِيَوْمِ الْجَمْعِ ذَلِكَ يَوْمُ التَّغَابُنِ
"(Ingatlah) hari (dimana) Alloh mengumpulkan kalian pada hari pengumpulan, Itulah hari dinampakkan kesalahan-kesalahan". (QS. At Taghaabun [64]: 9)
23)  Daarul Qoroor (Negeri Yang Kekal).
Alloh subhanahu wa ta'ala berfirman:
يَا قَوْمِ إِنَّمَا هَذِهِ الْحَيَاةُ الدُّنْيَا مَتَاعٌ وَإِنَّ الْآَخِرَةَ هِيَ دَارُ الْقَرَارِ
"Hai kaumku, Sesungguhnya kehidupan dunia Ini hanyalah kesenangan (sementara) dan Sesungguhnya akhirat Itulah negeri yang kekal". (QS. Al Mu'min [40]: 39)
24)  Yaumul Hasyr (Hari Berkumpul).
Yaitu hari di kumpulkannya semua makhluk untuk dihisab.
Alloh subhanahu wa ta'ala berfirman:
وَيَوْمَ يَحْشُرُهُمْ كَأَنْ لَمْ يَلْبَثُوا إِلَّا سَاعَةً مِنَ النَّهَارِ يَتَعَارَفُونَ بَيْنَهُمْ
"Dan (Ingatlah) akan hari (yang di waktu itu) Alloh mengumpulkan mereka, (mereka merasa di hari itu) seakan-akan mereka tidak pernah berdiam (di dunia) Hanya sesaat di siang hari, (di waktu itu) mereka saling berkenalan". (QS. Yunus [10]: 45)
25)  Daarul Khuldi (Tempat Tinggal Yang Kekal).
Yaitu negeri yang kekal abadi.
Alloh subhanahu wa ta'ala berfirman:
ذَلِكَ جَزَاءُ أَعْدَاءِ اللَّهِ النَّارُ لَهُمْ فِيهَا دَارُ الْخُلْدِ جَزَاءً بِمَا كَانُوا بِآَيَاتِنَا يَجْحَدُونَ
"Demikianlah balasan terhadap musuh-musuh Alloh, (yaitu) neraka; mereka mendapat tempat tinggal yang kekal di dalamnya sebagai balasan atas keingkaran mereka terhadap ayat-ayat kami". (QS. Fushshilat [41]: 28)
Itulah diantara nama-nama hari akhir yang termasyhur, yang menunjukkan begitu pentingnya iman kepadanya dan amt dahsyat kengeriannya. Mudah-mudahan Alloh menyelamatkan kita semua ketika datangnya waktu itu. Amiin.
D.     Hal-Hal Yang Terkadung Dalam Iman Kepada Hari Akhir.
1)      Iman pada ba'ts yaitu: hari di hidupkannya orang-orang yang telah meninggal ketika ditiupkan sangkakala kedua kalinya
Alloh subhanahu wa ta'ala berfirman:
 وَنُفِخَ فِي الصُّورِ فَصَعِقَ مَن فِي السَّمَاوَاتِ وَمَن فِي الْأَرْضِ إِلَّا مَن شَاء اللَّهُ ثُمَّ نُفِخَ فِيهِ أُخْرَى فَإِذَا هُم قِيَامٌ يَنظُرُونَ
"Dan ditiuplah sangkakala, Maka matilah siapa yang di langit dan di bumi kecuali siapa yang dikehendaki Alloh. Kemudian ditiup sangkakala itu sekali lagi Maka tiba-tiba mereka berdiri menunggu (putusannya masing-masing)".(QS. AZ-Zumar: 68)
2)      Iman bahwa manusia bibangkitkan dalam keadaan telanjang dan belum disunat.
وعَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ عَنِ النَّبِىِّ -صلى الله عليه وسلم- قَالَ « يُحْشَرُ النَّاسُ حُفَاةً عُرَاةً غُرْلاً( غَيْرَ مَخْتُوْنَيْنِ) فَأَوَّلُ مَنْ يُكْسَى إِبْرَاهِيمُ عَلَيْهِ السَّلاَمُ ثُمَّ قَرَأَ ( كَمَا بَدَأْنَا أَوَّلَ خَلْقٍ نُعِيدُهُ ).
Diriwayat dari Ibnu Abbas rodhia Alloh 'anhu dari Nabi sholallohu 'alaihi wa sallam bersabda: manusia dikumpulkan (dalam keadaan)  tidak beralas kaki, telanjang, belum disunat, dan orang pertama yang diberi pakaian adalah Ibrohim alaihi salaam, kemudian dia membaca:
كَمَا بَدَأْنَا أَوَّلَ خَلْقٍ نُعِيدُهُ
sebagaimana kami Telah memulai panciptaan pertama begitulah kami akan mengulanginya. (HR. Ahmad: 1849)
3)      Iman kepada Hari hisab. Setiap orang dihisab sesuai amalnya didunia dan akan dibalas diakhirat.
Alloh subhanahu wa ta'ala berfirman
وَنَضَعُ الْمَوَازِينَ الْقِسْطَ لِيَوْمِ الْقِيَامَةِ فَلَا تُظْلَمُ نَفْسٌ شَيْئًا وَإِن كَانَ مِثْقَالَ حَبَّةٍ مِّنْ خَرْدَلٍ أَتَيْنَا بِهَا وَكَفَى بِنَا حَاسِبِينَ
"Kami akan memasang timbangan yang tepat pada hari qiyamat, Maka tiadalah dirugikan seseorang barang sedikitpun. dan jika (amalan itu) Hanya seberat biji sawipun pasti kami mendatangkan (pahala)nya. dan cukuplah kami sebagai pembuat perhitungan". (QS. Al Anbiyaa' [21]: 47)
4)      Beriman kepada telaga Nabi sholallohu 'alaihi wa sallam di Aroshotil Qiyamah, bahwa airnya lebih putih dari susu, lebih manis dari madu, dan barangsiapa minum di telaganya tidak akan haus selamanya.
5)      Beriman dengan syafa'at yang telah Alloh subhanahu wa ta'ala berikan izin kepada Nabinya sholallohu 'alaihi wa sallam, ada 3 syafa'at baginya pada hari qiyamat :
a)      Syafa'at Udzma, supaya para manusia diqodho tentang perkara mereka, masuk surga atau masuk neraka.
b)      Syafa'at Ahli Jannah untuk masuk Jannah.
c)      Syafa'at kepada orang yang berhak masuk neraka dari orang-orang yang mengesakan Alloh subhanahu wa ta'ala untuk dikeluarkan darinya, atau supaya tidak masuk neraka.
عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ عَنِ النَّبِىِّ -صلى الله عليه وسلم- قَالَ : « شَفَاعَتِى لأَهْلِ الْكَبَائِرِ مِنْ أُمَّتِى
Diriwayatkan dari Anas bin Malik dari Nabi sholallohu 'alaihi wa sallam bersabda: "syafa'atku kepada ahlu kabair (orang-orang berbuat dosa besar) dari ummatku". (HR. Ahmad: 12745)
6)      Beriman bahwa orang-orang mukmin akan melihat Robbnya pada hari qiyamat, dan dalam jannah.
وُجُوهٌ يَوْمَئذٍ نَاضِرَةٌ * إِلَى رَبِّهَا نَاظِرَةٌ
"Wajah-wajah (orang-orang mukmin) pada hari itu berseri-seri. Kepada Tuhannyalah mereka Melihat". (QS. Al Qiyaamah [75]: 22-23)
E.      Buah Iman Kepada Hari Akhir.
1)      Semangat dalam jiwa untuk selalu mengerjakan amal sholih dengan mengharap pahala dari Alloh subhanahu wa ta'ala.
2)      Penghibur orang-orang mukmin dari kenikmatan dunia yang tidak didapatinya. Dan menyakini bahwa kenikmatan di akhirat kekal abadi.
3)      Benci perbuatan maksiat dikarenakan rasa takut akan siksa yang akan terjadi diakhirat.
4)      Mengetahui arti hidup didunia, bahwansannya hidup di dunia itu sebagai ladang mencari bekal untuk diakhirat.
5)      Sabar terhadap rintangan-rintangan dan musibah-musibah di dunia.
BACA JUGA ARTIKEL MENARIK DIBAWAH INI
Tags:
JANGAN LUPA KLIK TOMBOL SUKA DIBAWAH INI

0 comments

Post a Comment